Kesehatan Pria

Penyebab dan Cara Mengatasi Penis Patah

May 18, 2021 | Fitri Chaeroni | dr. Pitoyo Marbun
feature image

Meski terdengar asing, penis patah merupakan kondisi yang dapat terjadi pada semua pria. Penis patah dapat terjadi akibat trauma pada penis yang sedang ereksi.

Fraktur penis atau penis patah merupakan kondisi yang berbeda dengan fraktur lain di tubuh karena penis tidak memiliki tulang.  Lalu bagaimana cara mengatasi atau mengobati penis patah ini? Berikut ulasannya untuk kamu!

Baca Juga: 7 Tips Menjaga Kesehatan Penis, Pria Wajib Tahu!

Apa itu penis patah?

Penis patah atau fraktur penis adalah kondisi pecahnya dua area penis yang menyebabkan ereksi yakni corpora cavernosa dan selubung penis.

Meskipun tidak ada tulang pada penis manusia, istilah fraktur merupakan istilah yang tepat untuk cedera tersebut, karena selubung luar benar-benar pecah, mengakibatkan putusnya integritas silinder ereksi.

Patah tulang penis adalah keadaan darurat medis, dan operasi perbaikan diperlukan sesegera mungkin untuk mendapatkan perawatan dan perbaikan.

Penyebab patah penis

Cedera traumatis tumpul jarang terjadi pada penis yang tidak ereksi karena mobilitas dan kelembutannya. Trauma tumpul pada penis biasanya menjadi perhatian hanya ketika penis dalam keadaan ereksi.

Saat penis kaku, terjadi ketegangan puncak dan regangan pada selubung luar. Fraktur penis terjadi ketika tunik luar ini (yang sudah berada di bawah regangan dan ketegangan internal karena perluasan silinder ereksi) mengalami trauma tumpul eksternal.

Ini biasanya terjadi dalam situasi hubungan seksual yang intens, paling sering ketika penis terlepas dari vagina dan mengenai perineum (area antara vagina dan anus), menyebabkan cedera tekuk.

Fraktur juga dapat terjadi ketika terguling atau jatuh dalam kondisi penis yang ereksi serta situasi lain yang dapat merusak penis yang sedang ereksi. Seperti berjalan ke dinding di ruangan yang kurang penerangan atau masturbasi dengan sangat paksa.

Gejala patah penis

Fraktur penis dapat menyebabkan rasa sakit dan kepanikan pada penderitanya. Berikut beberapa gejala patah penis:

  • Perdarahan dari penis
  • Adanya memar berwarna gelap pada penis
  • Kesulitan buang air kecil
  • Adanya suara retak atau letusan
  • Kehilangan ereksi tiba-tiba
  • Nyeri yang bervariasi dari minimal hingga parah.

Patah tulang penis sering kali menyebabkan penis membengkak dan tampak ungu, terlihat seperti terong.

Kadang-kadang saluran yang mengalirkan urine dari tubuh (uretra) juga rusak, dan darah mungkin terlihat pada lubang kemih pada penis.

Baca Juga: Benarkah Ukuran Penis Berpengaruh Terhadap Kepuasan Seksual? Begini Penjelasannya

Metode pengobatan patah penis

Fraktur penis harus segera ditangani di ruang operasi. Operasi perbaikan cedera penting untuk mempertahankan fungsi ereksi dan meminimalkan jaringan parut pada silinder ereksi yang dapat menyebabkan penis bengkok dan angulasi. 

Perawatan untuk patah tulang penis dapat mencakup perawatan di rumah dan perbaikan dengan pembedahan.

1. Mengobati penis patah di rumah

Saat mengalami patah penis, lakukan beberapa hal berikut ini di rumah:

  • Gunakan kompres es yang dilapisi kain selama 10 menit untuk mengurangi pembengkakan
  • Menggunakan kateter Foley untuk mengosongkan kandung kemih dan mengurangi trauma pada penis
  • Konsumsi obat anti radang, seperti ibuprofen, untuk mengurangi nyeri dan bengkak.

Kadang-kadang, dokter juga akan merekomendasikan membungkus penis atau memakai “belat” khusus untuk memposisikan penis sedemikian rupa sehingga mengurangi tekanan.

Namun perawatan di rumah saja tidak akan cukup, karena dapat menyebabkan tingginya tingkat komplikasi setelah patah tulang penis. 

Contohnya termasuk rasa sakit saat ereksi, sudut yang parah pada penis, dan ketidakmampuan untuk mencapai ereksi.

2. Mengobati penis patah pada dokter

Metode yang sering dilakukan untuk mengatasi patah penis adalah operasi pembedahan. Tanda kamu harus operasi bedah segera adalah adanya tanda dan gejala klinis yang jelas dari fraktur penis.

Tujuan utama perbaikan bedah adalah untuk mempercepat penyembuhan gejala nyeri, mencegah disfungsi ereksi, memungkinkan buang air kecil normal, dan meminimalkan potensi komplikasi akibat keterlambatan diagnosis. 

Perawatan bedah dapat bervariasi tergantung seberapa luasnya cedera pada penis. Contoh perbaikan yang mungkin dilakukan setelah penis patah meliputi:

  • Menyingkirkan hematoma atau penumpukan darah karena patah tulang
  • Menghentikan perdarahan dari setiap pembuluh darah yang rusak
  • Menutup luka atau laserasi pada penis yang mungkin menyebabkan perdarahan.

Jika uretra pria juga rusak, dokter mungkin perlu memperbaikinya juga. Fraktur penis yang tidak diobati juga dapat menyebabkan kesulitan mempertahankan ereksi, yang dikenal sebagai disfungsi ereksi.

Punya pertanyaan lebih lanjut seputar kesehatan? Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference

Mayo Clinic. Diakses pada 17 Mei 2021. Is it possible to fracture your penis?

Medscape. Diakses pada 17 Mei 2021. Penile Fracture and Trauma

Medical News Today. Diakses pada 17 Mei 2021. Everything you need to know about penile fracture

NJ Urology. Diakses pada 17 Mei 2021. PENILE FRACTURE: HOW TO TREAT A BROKEN PENIS

    register-docotr