Kamus Penyakit

Flu Singapura

February 1, 2021 | Fitri Chaeroni | dr. Debby Deriyanthi
feature image

Pastikan untuk mengecek kesehatanmu dan keluarga secara rutin melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Periksa kesehatan anak dengan mitra dokter spesialis kami. Download aplikasi Good Doctor sekarang, klik link ini, ya!

Salah satu penyakit yang banyak dialami anak-anak dan bayi adalah flu Singapura. Bukan seperti flu biasa, penyakit ini punya gejala berupa bintik-bintik di kulit yang terasa sakit. Namun, flu Singapura kadang bisa juga terjadi pada orang dewasa.

Lalu apakah flu Singapura menular? Apa saja bahaya flu Singapura? Cari tahu informasi lengkap penyakit ini hingga tips mengatasi flu Singapura pada anak dan bayi. 

Apa itu penyakit flu Singapura?

Flu Singapura adalah penyakit tangan, kaki dan mulut. Penyakit yang kerap menyerang anak-anak dan bayi ini disebabkan oleh adanya infeksi virus.

Dalam dunia medis, flu Singapura disebut dengan hand, foot, and mouth disease. Sedangkan Kementerian Kesehatan RI mengartikannya sebagai PTKM (Penyakit Tangan Kaki Mulut).

Masa inkubasi dari virus ini adalah 3-7 hari. Jadi penderita akan mulai menunjukkan gejala 3-7 hari usai terpapar virus.

Baca juga: Bayi Sering BAB Bukan Tanda Masalah Serius, Ini Faktanya! 

Apa penyebab flu Singapura?

Penyakit ini disebabkan oleh virus dari genus enterovirus. Jenis yang paling sering sebabkan PTKM adalah Coxsackievirus dan Human Enterovirus 71 (HEV 71).

Virus ini bisa menyerang bayi, anak-anak dan juga orang dewasa dan orang yang punya sistem kekebalan tubuh rendah.

Namun, orang dewasa yang terpapar virus ini biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Meski begitu, orang dewasa berpotensi menjadi pembawa virus atau carrier.

Apakah flu Singapura menular? 

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, penyakit ini disebabkan oleh virus. Jika kamu masih ragu apakah jenis penyakit ini menular, jawabannya tentu iya. 

Siapa saja yang lebih berisiko terkena flu Singapura?

Seperti pembahasan poin sebelumnya, virus ini bisa menyerang anak-anak dan juga orang dewasa. Namun, anak-anak dan balita adalah golongan yang paling rentan terhadap penyakit ini.

Tempat seperti sekolah, taman bermain hingga penitipan anak kerap menjadi tempat penyebaran flu singapura pada anak.

Sebab sistem kekebalan tubuh mereka masih belum terlalu kuat. Anak yang sudah pernah tertular dengan virus ini sistem imunnya akan menciptakan kekebalan terhadap virus penyebab PTKM.

Dengan begitu mereka tidak akan terpapar virus itu lagi. Kekebalan ini biasanya terjadi setelah anak menginjak usia 10 tahun.

Apa gejala dan ciri-ciri  flu Singapura?

Setelah masa inkubasi selesai, penderita PTKM akan mulai menampakkan beberapa gejala. Berikut beberapa gejala dan ciri-ciri flu Singapura yang umum terjadi adalah:

  • Demam
  • Tenggorokan sakit saat menelan
  • Hilangnya nafsu makan
  • Letih, lesu, dan lemas
  • Sakit kepala
  • Jika terjadi pada anak dan bayi biasanya mereka akan lebih rewel

Dua hari setelah demam biasanya gejala akan makin memburuk. Berikut beberapa gejala dan ciri-ciri lain yang biasanya muncul:

  • Timbul bintik-bintik merah di dalam area rongga mulut, saat pecah bintik ini akan berubah menjadi sariawan
  • Bintik-bintik dan ruam merah berair juga akan muncul di area tangan serta kaki.
  • Selain itu, bintik juga bisa muncul di area lain seperti lengan, tungkai, bokong, serta kulit di sekitar area kemaluan
  • Bintik-bintik berwarna merah ini tidak gatal tetapi terkadang bisa timbulkan rasa sakit

Apa saja komplikasi yang mungkin terjadi akibat flu Singapura? 

Selain demam, sakit tenggorokan, dan munculnya bintik, PTKM juga bisa timbulkan komplikasi lain yang berbahaya. 

Berikut beberapa komplikasi dan bahaya flu Singapura yang bisa terjadi:

  • Dehidrasi. Bintik di dalam mulut bisa menyebabkan ketidaknyamanan untuk makan dan minum. Hal ini bisa sebabkan dehidrasi.
  • Pembengkakan selaput di sekitar otak dan sumsum tulang belakang (radang selaput otak atau meningitis).
  • Sebabkan pembengkakan otak atau ensefalitis.
  • Terjadi pembengkakan otot jantung atau miokarditis.
  • Kelumpuhan
  • Lepasnya kuku jari di tangan dan kaki setelah beberapa minggu pasca fase akut PTKM.

Bagaimana cara mengatasi dan mengobati flu Singapura? 

Perawatan dokter

Tidak ada pengobatan atau vaksin khusus bagi penderita PTKM ini, karena biasanya gejalanya akan membaik dengan sendirinya setelah 7-10 hari.

Ketika memeriksakan diri, dokter mungkin akan mengambil sampel usap tenggorokan (swab test) atau kotoran kemudian memeriksanya di  laboratorium untuk menentukan virus mana yang menyebabkan penyakit.

Cara mengatasi flu Singapura secara alami di rumah

Saat PTKM terjadi, jangan dibiarkan mengingat bahaya flu Singapura adalah menular pada orang lain. Berikut ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengatasinya di rumah, seperti: 

  • Beristirahat 
  • Beli salep yang dijual bebas di apotek. Salep ini bukan salep khusus, tapi untuk meredakan gejalanya. Salep berguna untuk meredakan gatal yang disebabkan oleh lecet dan juga ruam akibat bintik-bintik yang muncul
  • Minum obat pereda rasa nyeri
  • Konsumsi tablet hisap atau obat sirup untuk meredakan sakit tenggorokan.
  • Minum air putih yang cukup untuk menghindari dehidrasi
  • Makan makanan yang lembut seperti sup. Namun, hindari makanan yang panas dan juga pedas.
  • Konsumsi makanan dingin

Apa saja obat flu Singapura yang biasa digunakan?

Obat yang digunakan mungkin bergantung pada gejala yang dirasakan. Berikut adalah pilihan obat yang bisa digunakan untuk penyakit yang satu ini:

Untuk meredakan sakit kepala, gunakan ibuprofen, paracetamol, atau acetaminophen. Sedangkan untuk meredakan gejala gatal pada kulit, gunakan obat salep. Salep untuk penyakit ini yang umum mengatasi gatal adalah hydrocortisone. 

Bila kamu mengalami rasa sakit di mulut, obat kumur yang dijual di apotek. Sementara itu, untuk gejala seperti sakit tenggorokan obat pelega tenggorokan seperti lozenges atau obat lain yang mengandung bahan mint, menthol, madu, maupun licorice.

Berkumur dengan campuran air hangat dan garam juga dapat membantu membersihkan mulut. 

Apa saja makanan dan pantangannya?

Penderita PKTM direkomendasikan untuk makan es krim, minuman dingin, dan yoghurt. Sementara pantangan flu Singapura untuk makanan dan minuman adalah makanan pedas, asam, jus dan soda. Makanan dengan kandungan pedas, asam, dan soda dapat memperburuk kondisi mulut. 

Cara mencegah flu Singapura

PTKM termasuk penyakit yang sangat menular, akan tetapi kita bisa melakukan beberapa langkah pencegahan agar tidak tertular penyakit ini.

Kunci utama dari pencegahan ini adalah pola hidup yang bersih. Berikut beberapa langkah yang bisa kamu terapkan:

1. Cuci tangan dengan sabun

Ajaklah anak untuk rajin mencuci tangan dengan sabun. Begitu pula dengan kamu yang kerap bersentuhan dan berinteraksi langsung dengan anak.

Seperti mengganti popok, membersihkan ingus anak, dan menyentuh barang-barang yang anak gunakan.

2. Tutup mulut dan hidung saat bersin

Selain cuci tangan, ajarkan pula anak untuk menutup mulut dan hidung saat mereka bersin. Seperti yang kita tahu, virus ini bisa menular lewat cairan.

Tutup menggunakan tisu atau bisa juga dengan lengan bagian dalam. Jika gunakan tisu, pastikan langsung membuangnya ke tempat sampah.

3. Lakukan sterilisasi

Penting pula untuk membersihkan peralatan di rumah dengan cairan desinfektan, terutama peralatan yang kerap tersentuh oleh penderita PTKM.

Selain itu, dilansir dari NHS, kamu juga disarankan untuk mencuci pakaian kotor dan sprei dengan air panas. 

4. Jangan gunakan barang secara bersamaan

Untuk menghindari penularan, sebaiknya jangan menggunakan barang seperti handuk, peralatan makan, sikat gigi, atau gunting kuku secara bersamaan.

5. Liburkan anak

Jika anak kamu sudah masuk usia sekolah, maka ada baiknya untuk meliburkan anak dari sekolah ataupun penitipan anak selama sakit. Ada baiknya untuk melakukan karantina sampai gejala semakin membaik. 

6. Hindari menyentuh bagian wajah

Tangan yang kotor meningkatkan risiko penularan virus. Maka dari itu ada baiknya kurangi menyentuh wajah terutama mata, hidung, dan mulut. Apalagi jika belum cuci tangan.

Tips penanganan flu Singapura pada bayi

Penanganan flu Singapura pada bayi dan anak-anak pasti akan lebih merepotkan. Dilansir dari Morinaga, berikut beberapa hal yang bisa dilakukan untuk meredakan gejala penyakit ini pada bayi:

  • Berikan anak makanan yang lembut dan mudah ditelan. Jika perlu tambahkan suplemen yang mengandung nucleotides dan lactoferrin. Nucleotides adalah protein yang mampu memperkuat sistem imun dan memperbaiki sistem metabolisme
  • Sedangkan Lactoferrin bertugas sebagai anti mikroba dan mengatur kinerja sistem kekebalan tubuh. Kedua nutrisi ini bisa bantu anak membangun kekebalan tubuh terhadap virus dan bakteri
  • Berikan obat penurun panas untuk meredakan demam
  • Pastikan memberikan anak cukup minum. Tidak masalah untuk memberikan minuman dingin, karena bisa redakan sakit tenggorokan
  • Pastikan anak tidur dan istirahat cukup
  • Oleskan salep anti gatal ke ruam-tuam yang timbul
  • Kurangi sariawan dengan ajak anak untuk berkumur dengan air garam

Baca juga: Hiperglikemia Pada Bayi: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasinya 

Ciri flu Singapura sudah sembuh

Secara umum ciri penyakit ini sudah sembuh adalah tidak adanya demam. Ketika anak tidak lagi demam, anak bisa kembali ke sekolah dan berkegiatan. Sariawan yang hilang pada mulut anak juga bisa jadi ciri kesembuhan.

Di samping itu, ciri lainnya juga bisa dilihat dari ruam di tangan dan kaki yang mengelupas. Biasanya ruam di tangan dan kaki berlangsung 10 hari hingga akhirnya mengelupas.

Bila anak mengalami lepuh yang meluas pada tubuh, tunggu hingga lepuh mengering baru anak bisa kembali berkegiatan di luar. 

Baca juga: Mengenal Gejala dan Penyebab Flu Singapura pada Anak

Flu Singapura pada orang dewasa

Flu Singapura pada bayi dan anak kerap ditujukan lewat gejala-gejala yang telah disebutkan di atas. Namun, penyakit ini pada orang dewasa seringkali muncul tanpa gejala.

Meski tidak menunjukkan gejala, orang dewasa yang terinfeksi tetap bisa menularkan. Untuk itu, menjaga kebersihan sangatlah penting agar tetap sehat. 

Flu Singapura pada ibu hamil

Kasus flu Singapura pada ibu hamil sebenarnya jarang terjadi. Namun, jika benar terjadi pada ibu hamil, sesaat sebelum melahirkan, bisa jadi infeksi virus akan menular pada bayi.

Kebanyakan kasus bayi yang lahir dari ibu hamil yang memiliki penyakit ini hanya mengalami gejala ringan.  Dalam kasus yang sangat jarang, ada kemungkinan flu Singapura pada ibu hamil dapat menyebabkan keguguran atau dapat mempengaruhi perkembangan bayi.

Vaksin flu Singapura

Sejauh ini, berdasarkan informasi dari CDC, tidak ada vaksin flu Singapura. Para peneliti masih melakukan riset lebih jauh untuk vaksin ini. Untuk itu, penerapan kebersihan menjadi kunci yang tepat mencegah penyakit ini.  

Fakta dan mitos terkait flu Singapura

Kurangnya edukasi di masyarakat Indonesia nyatanya memunculkan berbagai mitos terkait penyakit ini.

Ada banyak mitos yang beredar seperti apakah pasien yang terinfeksi boleh kena angin atau boleh mandi?

Berikut adalah ulasan dari beberapa mitos dan fakta terkait flu Singapura:

1. Anak yang sedang sakit PTKM tidak boleh mandi

Salah satu pantangan flu Singapura yang paling terkenal adalah larangan mandi. Langkah ini justru untuk mempercepat proses penyembuhan dari penyakit, tubuh anak harus selalu bersih. Jika tak nyaman dengan air dingin, Moms bisa memandikan anak dengan air hangat.

2. Pakai bedak agar bintik dan ruamnya cepat hilang

Bubuk bedak yang menempel pada bintik apalagi yang berair justru bisa bertahan di luka dalam waktu lama. Hal tersebut justru bisa meningkatkan anak terkena infeksi virus lain dan menghambat proses penyembuhan.

3. Paparan angin bisa membuat PTKM pada anak semakin buruk

Apakah flu Singapura boleh kena angin? Pertanyaan ini juga seringkali menjadi pertanyaan di masyarakat. Paparan angin pada anak tidak akan mempengaruhi kondisi kesehatan bayi. Sebaliknya, tindakan ini justru bisa menularkan virus ke orang lain.

Pastikan untuk mengecek kesehatan Anda dan keluarga secara rutin melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Download di sini untuk berkonsultasi dengan mitra dokter kami.

Reference
    register-docotr