Covid-19

Mengenal Tentang Vaksin AstraZeneca dan Efek Sampingnya!

May 18, 2021 | Fitri Chaeroni | dr. Debby Deriyanthi
feature image

Sama dengan beberapa jenis vaksin COVID-19 lainnya, AstraZeneca juga memiliki kemungkinan menimbulkan efek samping pada penerimanya.

AstraZeneca atau yang punya nama resmi Vaxzevria adalah vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh University of Oxford dan AstraZeneca asal Inggris.

Vaksin AstraZeneca melindungi semua kelompok usia dari COVID-19. Meskipun demikian, saat ini tidak disarankan untuk orang yang berusia di bawah 50 tahun.

Ini karena efek samping langka berupa penggumpalan darah yang tidak biasa dengan trombosit yang rendah setelah mendapatkan vaksin. Untuk mengetahui lebih jauh soal efek samping vaksin AstraZeneca, simak ulasan berikut ini!

Cara kerja vaksin AstraZeneca

Vaksin AstraZeneca bekerja dengan cara mempersiapkan tubuh untuk mempertahankan diri dari COVID-19. Vaksin terdiri dari virus lain (adenovirus) yang telah dimodifikasi untuk mengandung gen untuk membuat protein lonjakan SARS-CoV-2.

Ini adalah protein pada permukaan virus SARS-CoV-2 yang dibutuhkan virus untuk memasuki sel tubuh. Setelah diberikan, vaksin tersebut mengirimkan gen SARS-CoV-2 ke dalam sel-sel di dalam tubuh.

Sel akan menggunakan gen tersebut untuk menghasilkan protein lonjakan. Sistem kekebalan tubuh kamu kemudian akan mengenali protein ini sebagai benda asing dan menghasilkan antibodi serta mengaktifkan sel T (sel darah putih) untuk menyerangnya.

Jika kemudian, nantinya kamu terpapar dengan virus SARS-CoV-2, sistem kekebalan akan mengenalinya dan siap untuk mempertahankan tubuh melawannya. Adenovirus dalam vaksin AstraZeneca tidak dapat bereproduksi dan tidak menyebabkan penyakit.

Baca Juga : Benarkah Vaksin COVID Memengaruhi Siklus Haid?

Berapa banyak dosis vaksin AstraZeneca yang dibutuhkan?

Untuk bisa mendapatkan perlindungan dari vaksin, kamu membutuhkan setidaknya dua dosis vaksin AstraZeneca. Dibutuhkan tiga pekan setelah mendapatkan dosis pertama untuk mulai bekerja.

Penelitian sejauh ini menunjukkan bahwa perlindungan setelah dosis pertama berlangsung setidaknya selama 16 pekan. Diperlukan waktu 15 hari setelah mendapatkan dosis kedua untuk mendapatkan perlindungan terbaik.

Setelah mendapatkan kedua dosis vaksin AstraZeneca, kebanyakan orang akan terlindungi dari virus. 

Ada kemungkinan kecil kamu masih tertular COVID-19 setelah vaksinasi. Namun jika kamu terpapar COVID-19, vaksinasi dapat mengurangi seberapa serius gejala yang kamu alami nantinya.

Baca Juga : Penting Diketahui, Ini Sederet Efek Samping Vaksin Sinovac

Efektivitas vaksin AstraZeneca

Melansir HSE Live, vaksin AstraZeneca telah diuji pada orang yang berusia 18 tahun ke atas. Dalam uji klinis, vaksin mengurangi risiko:

  • Terkena COVID-19 sebanyak 60 persen
  • Dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 parah sebesar 100 persen

Bukti baru dari Inggris menunjukkan bahwa vaksin tersebut mengurangi risiko orang tertular COVID-19 dengan:

  • 76 persen setelah dosis pertama sampai 12 pekan
  • 82 persen saat dosis kedua diberikan 12 pekan kemudian

Bukti baru dari Skotlandia menunjukkan bahwa 4 hingga 5 pekan setelah 1 dosis vaksin AstraZeneca:

  • Risiko dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 parah berkurang hingga 94 persen

Baca Juga : Benarkah setelah Vaksin Masih Bisa Positif COVID-19?

Efek samping vaksin AstraZeneca

Berikut beberapa efek samping dari vaksin AstraZeneca yang harus kamu ketahui sebelum memilih menggunakannya:

1. Efek samping yang sangat umum

Setelah mendapatkan suntikan vaksin AstraZeneca kemungkinan kamu akan mengalami efek samping umum, yang di antaranya:

  • Nyeri, sakit, bengkak, kemerahan, memar, atau rasa hangat di tempat suntikan
  • Kelelahan atau kurang enak badan
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot atau nyeri sendi
  • Demam dan menggigil

Kebanyakan efek samping ringan dan sementara, hilang dalam 1-2 hari. Seperti halnya obat atau vaksin, mungkin ada efek samping yang jarang dan/atau tidak diketahui.

2. Efek samping umum lainnya

Efek samping umum ini artinya memengaruhi kurang dari 1 dari 10 orang yang mendapatkan vaksin tersebut. Efek samping umum tersebut di antaranya:

  • Benjolan di tempat suntikan
  • Demam
  • Muntah
  • Gejala mirip flu seperti pilek, batuk, atau sakit tenggorokan

3. Efek samping yang tidak umum

Efek samping vaksin AstraZeneca yang tidak umum ini memengaruhi sekitar 1 dari 100 orang yang mendapatkan vaksin. Di antaranya:

  • Pusing
  • Nafsu makan menurun
  • Sakit perut
  • Kelenjar getah bening membesar
  • Keringat berlebih
  • Kulit gatal atau ruam

4. Efek samping vaksin AstraZeneca yang langka

Vaksin COVID-19 AstraZeneca tampaknya terkait dengan efek samping langka yang disebut sindrom trombositopenia atau thrombocytopenia syndrome (TTS).

Sindrom trombositopenia adalah kondisi yang melibatkan pembekuan darah (trombosis) dan rendahnya tingkat trombosit darah (trombositopenia). 

Secara keseluruhan, tingkat TTS diperkirakan sekitar 6 kasus per juta orang yang divaksinasi. Namun angka tersebut diperkirakan lebih tinggi (20-40 kasus per juta) pada mereka yang berusia di bawah 50 tahun.

Efek vaksin AstraZeneca berupa sindrom trombositopenia jarang terjadi dan terjadi sekitar 4-26 hari setelah vaksinasi. Gejala sindrom trombositopenia dapat berupa:

  • Sakit perut 
  • Sakit kepala parah yang tidak mereda setelah mengonsumsi obat pereda nyeri

Reaksi alergi juga telah terjadi pada orang yang menerima vaksin, termasuk beberapa kasus reaksi alergi yang parah (anafilaksis). Untuk semua vaksin, AstraZeneca harus diberikan di bawah pengawasan ketat dengan perawatan medis yang sesuai tersedia.

Konsultasi lengkap seputar COVID-19 di Klinik Lawan COVID-19 dengan mitra dokter kami. Yuk, klik link ini untuk download aplikasi Good Doctor!

Reference

European Medicines Agency. Diakses pada 16 Mei 2021. Vaxzevria (previously COVID-19 Vaccine AstraZeneca)

HSE. Diakses pada 16 Mei 2021. AstraZeneca COVID-19 vaccine

Australian Government Department of Health. Diakses pada 16 Mei 2021. About the AstraZeneca COVID-19 vaccine

Practio. Diakses pada 16 Mei 2021. Coronavirus vaccine side effects: what to know

    register-docotr