Kesehatan Mental

Apa itu Perilaku Stalking? Ini Ciri-cirinya

June 1, 2021 | Fitri Chaeroni | dr. Pitoyo Marbun
feature image

Kalau berbicara soal stalking, mungkin kamu akan terpikir soal cara “kepo” orang lain lewat media sosial mereka. Namun perilaku stalking, bisa lebih dari soal stalk seseorang di Instagram.

Di dunia nyata, ini bisa jadi tindakan kriminal yang membahayakan korban. Lalu, apa sih sebenarnya perilaku stalking itu? Berikut ulasan lengkapnya!

Baca Juga: Viral Publik Figur Dighosting Mantan, Ini Tips Mudah agar Tidak Trauma!

Apa itu perilaku stalking?

Stalking atau menguntit adalah pola perilaku yang diarahkan pada orang tertentu yang akan menyebabkan orang tersebut merasa takut.

Meskipun definisi hukum tentang menguntit berbeda dari satu otoritas ke otoritas lainnya, menguntit umumnya mengacu pada tindakan yang melibatkan berbagai perilaku yang ditujukan pada korban.

Perilaku tersebut dapat bervariasi dan melibatkan tindakan yang melecehkan, menakut-nakuti, mengancam dan / atau memaksa penguntit memasuki kehidupan dan kesadaran korban.

Menguntit adalah kejahatan netral gender, yang artinya baik pria maupun wanita sama-sama dapat menjadi korban atau pelakunya. Namun, pria paling banyak melakukan penguntitan dengan 4 dari 5 korban penguntitan adalah perempuan.

Penguntit datang dari setiap lapisan masyarakat dan setiap latar belakang sosial-ekonomi. Hampir semua orang bisa menjadi penguntit, sama seperti siapa pun bisa menjadi penyintas penguntit.

Jenis-jenis penguntit 

Melansir WebMD, psikiater telah mengembangkan beberapa profil atau jenis dari penguntit atau pelaku perilaku stalking. Di antaranya:

  • The rejected stalker. Orang ini menjadi penguntit karena ditolak dalam suatu hubungan, dan mereka menganggapnya sebagai penghinaan, mereka merasa terluka, dan mereka mencari pembenaran.
  • The resentful stalker. Mereka adalah orang-orang yang merasa benar sendiri, mengasihani orang yang mungkin mengancam, tetapi mereka paling kecil kemungkinannya untuk bertindak.
  • The intimacy-seeking stalker. Mereka percaya bahwa mereka dicintai atau akan dicintai oleh korbannya. Seringkali mereka fokus pada seseorang dengan status sosial yang lebih tinggi. Orang ini sakit jiwa dan delusi.
  • The incompetent. Orang ini terbelakang secara sosial. Mereka tidak benar-benar memahami aturan sosial yang terlibat dalam kencan dan asmara dan tidak bermaksud jahat.
  • The predator. Ini tentang kepuasan seks , kontrol, dan kekerasan. Penguntit belum tentu mengenal korbannya. Korban mungkin tidak tahu bahwa mereka sedang dibuntuti. Tetapi pemangsa merencanakan serangan mereka, melatihnya, memiliki banyak fantasi seksual tentangnya.

Dari 5 jenis stalker di atas, jenis rejected stalker dan predator adalah yang punya kemungkinan paling besar akan menyerang korbannya.

Ciri-ciri perilaku stalking

Berikut beberapa ciri-ciri atau indikator perilaku stalking yang harus kamu waspadai:

  • Mengikuti, memata-matai, atau muncul di depan korban.
  • Mendekati atau menghadapi seseorang di tempat umum atau di properti pribadi korban.
  • Muncul di tempat kerja, rumah, atau sekolah korban.
  • Memasuki properti yang dimiliki, disewakan, atau ditempati korban.
  • Menghubungi seseorang melalui telepon, surat pos, email, teks, situs jejaring sosial, dll.
  • Meninggalkan barang, hadiah, atau bunga yang tidak diinginkan di properti yang dimiliki, disewa, ditempati, atau dikerjakan korban.
  • Ancaman terhadap keluarga, teman, harta benda, atau hewan peliharaan korban. (Ancaman atau pelecehan nyata terhadap hewan peliharaan adalah indikator yang sangat kuat dari potensi untuk meningkat menjadi lebih banyak atau kekerasan yang mematikan).
  • Perilaku manipulatif (misalnya mengancam untuk bunuh diri agar mendapat respons).
  • Pencemaran nama baik: Penguntit sering berbohong kepada orang lain tentang korbannya (misalnya melaporkan perselingkuhan kepada pasangan korban).
  • Melakukan ancaman secara lisan seperti berupa objektifikasi. Penguntit merendahkan korban, merendahkannya menjadi objek, membiarkan penguntit merasa marah kepada korban tanpa mengalami empati

Dampak perilaku stalking pada korban

Ciri-ciri perilaku stalking
Sumber gambar : https://www.rimma.co/

Korban perilaku stalking kerap mengalami pengaruh psikologis yang mengganggu termasuk ketakutan dan masalah keamanan, gejala depresi, kecemasan, dan gangguan stres pascatrauma.

Melansir New Mexico Highlands University, korban penguntit melaporkan kehilangan 11 hari kerja atau kelas belajar karena mengalami penguntitan.

Sementara pembunuhan hanya terjadi pada 2 persen kasus penguntit, dan sayangnya kasus ini biasanya dilakukan oleh mantan pasangan intim.

Baca Juga: Benarkah Gerhana Bulan Bisa Pengaruhi Mood dan Kesehatan Mental?

Apa yang harus dilakukan saat menjadi korban perilaku stalking?

Jika kamu pernah mengalami kejadian atau perilaku dari seseorang yang bisa dianggap menguntit atau yang mengancam rasa aman, penting untuk segera mengambil tindakan.

Berikut beberapa langkah yang bisa kamu lakukan jika merasa menjadi korban perilaku stalking:

  • Cobalah untuk menghindari orang yang menguntit. Ini terkadang sulit, terutama jika orang yang menguntit adalah orang yang dekat dengan kamu atau keluargamu.
  • Jangan menjawab telepon atau membukakan pintu kecuali kamu tahu siapa itu.
  • Akhiri semua komunikasi dengan orang yang menguntit kamu. Jangan berdebat dengan mereka atau memerhatikan mereka, sebab itulah yang mereka inginkan!
  • Beri tahu keluarga, teman, dan atasan bahwa kamu sedang dibuntuti. Tunjukkan pada mereka gambar penguntit.
  • Bicaralah dengan seorang guru, teman, administrator, atau konselor yang dapat membantu kamu memutuskan bagaimana menghadapi situasi tersebut.
  • Tuliskan waktu, tempat, dan ringkasan rinci dari setiap kejadian. Simpan bukti yang diterima dari penguntit seperti pesan teks, pesan suara, surat, paket, email, dll, tetapi jangan ditanggapi. Kamu bisa melakukan ini dengan mengambil tangkapan layar percakapan atau bahkan mencetak pertukaran email.
  • Hubungi polisi jika penguntitan tetap ada meskipun kamu sudah berusaha untuk mengakhirinya.
  • Ubah rutinitas kamu sehingga penguntit kurang bisa memprediksi keberadaan kamu.

Punya pertanyaan lebih lanjut seputar kesehatan mental? Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference

Langston University. Diakses pada 31 Mei 2021. INDICATORS OF STALKING BEHAVIOR

New Mexico Highlands University. Diakses pada 31 Mei 2021. What is Stalking?

WebMD. Diakses pada 31 Mei 2021. Mind of a Stalker: Why Torment Someone?

RAINN. Diakses pada 31 Mei 2021. Stalking

Very Well Mind. Diakses pada 31 Mei 2021. What Is Stalking?

    register-docotr