Kamus Obat

Lansoprazole

October 7, 2020 | Arianti Khairina | dr. Pitoyo Marbun
feature image

Menderita penyakit asam lambung tentu membuat hidup kamu serba tidak nyaman. Untuk mengatasinya obat lansoprazole umum digunakan sebagai obat asam lambung. Yuk ketahui panduan lengkap untuk mengonsumsi lansoprazole di bawah ini!

Untuk apa obat lansoprazole?

Lansoprazole adalah obat untuk mengatasi berbagai macam penyakit yang disebabkan oleh kelebihan produksi asam lambung. Mulai dari Gastroesophageal Reflux Disease (GERD), tukak lambung atau tukak usus, dan erosif esophagitis.

Lansoprazole termasuk dalam kelas obat yang disebut inhibitor pompa proton. Kelas obat adalah sekelompok obat yang bekerja dengan cara yang sama. Obat ini sering digunakan untuk mengobati kondisi serupa.

Lansoprazole bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang diproduksi di perut. Ini dilakukan dengan menghalangi pompa proton di sel-sel perut. Pompa proton bekerja pada langkah terakhir produksi asam. Ketika pompa proton tersumbat, perut membuat lebih sedikit asam. Ini membantu mengurangi gejala yang kamu rasakan.

Apa fungsi dan manfaat obat lansoprazole?

Lansoprazole digunakan untuk mengatasi lambung saat memproduksi terlalu banyak asam. Obat ini bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang diproduksi oleh lambung, secara lebih spesifik untuk kondisi seperti:

  • Obat maag, mengatasi penyakit gastroesophageal reflux (GERD)
  • Mengobati tukak lambung atau tukak duodenum
  • Mencegah dan mengobati sakit maag akibat penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)
  • Mengobati infeksi lambung yang disebabkan oleh Helicobacter pylori

Lansoprazole juga digunakan untuk mengobati sindrom Zollinger-Ellison (ZES), yang merupakan kondisi di mana lambung memproduksi terlalu banyak asam. Lansoprazole adalah penghambat pompa proton (PPI). Ini bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang diproduksi oleh lambung.

Baca juga: Terapkan Posisi Tidur Berikut Ini Agar Asam Lambung Tidak Naik Ke Tenggorokan

Merek dan harga lansoprazole

Obat ini dijual dengan merek lansoprazole dan rata-rata dijual dengan harga Rp 1.900,- per tablet. Umumnya toko kesehatan online maupun apotik menjualnya per strip berisi 30 tablet. Dengan demikian bisa dikatakan harga obat ini adalah sekitar Rp.57.000,-.

Obat ini tersedia baik over-the-counter (OTC) dan dengan resep dokter. Produk ini tersedia dalam bentuk sediaan kapsul, tablet, dan bubuk untuk Suspensi.

Baca juga: Jangan Anggap Enteng, Ini Komplikasi Asam Lambung yang Bisa Terjadi

Bagaimana cara minum lansoprazole? 

Lansoprazole adalah obat resep sehingga kamu perlu minum sesuai dengan anjuran dokter. Untuk meminumnya, ada beberapa hal yang perlu kamu perhatikan:

  • Konsumsi lansoprazole sekitar 30 menit sebelum makan
  • Minum obat sesuai waktu yang direkomendasikan oleh dokter
  • Jangan memotong atau menghancurkan obat
  • Jangan menghancurkan atau mengunyah kapsul
  • Bila ingin, kapsul dapat dibuka dan dicampur dengan yoghurt, jus tomat atau jus apel untuk kemudian diminum

Sedangkan untuk lansoprazole dalam bentuk cair, konsumsinya dilakukan melalui selang infus. Umumnya cara ini dilakukan bagi yang tidak mampu menelan obat. 

Untuk efek optimal, kapsul lansoprazole harus diminum sekali sehari di pagi hari, kecuali untuk eradikasi H. pylori yang pengobatannya harus dua kali sehari, sekali di pagi hari dan sekali di malam hari.

Berapa dosis lansoprazole?

Dosis obat ini ketika akan dikonsumsi tentu berbeda-beda untuk anak-anak dan dewasa. Secara umum,berikut ini dosis yang tepat untuk kelompok orang dewasa:

  • Untuk mengobati erosif esofagitis. Satu kali sehari dengan dosis awal 30 mg secara oral. Obat ini dikonsumsi selama kira-kira 8 minggu. Dosis pemeliharaan = 15 mg 1 kali sehari secara oral
  • Untuk mengobati tukak usus dua belas jari. Satu kali sehari 15 mg secara oral. Baik diminum 30 menit sebelum makan. Obat ini akan diberikan untuk pemakaian selama 4 minggu
  • Untuk mengobati Gastroesophageal Reflux Disease (GERD). 15 mg 1 kali sehari secara oral. Obat diberikan untuk dikonsumsi selama 8 minggu
  • Untuk mengobati tukak lambung/maag. Satu kali sehari dengan dosis 30 mg secara oral. Dikonsumsi 30 menit sebelum makan. Obat akan diberikan untuk pemakaian selama 4-8 minggu
  • Untuk pengobatan tukak duodenum. Dosis yang dianjurkan adalah 30 mg sekali sehari selama 2 minggu. Pada pasien yang tidak sepenuhnya sembuh dalam waktu ini, pengobatan dilanjutkan dengan dosis yang sama selama dua minggu.
  • Profilaksis refluks esofagitis. 15 mg sekali sehari. Dosis dapat ditingkatkan hingga 30 mg setiap hari sesuai kebutuhan.
  • Pemberantasan Helicobacter pylori. Ketika memilih terapi kombinasi yang tepat, pertimbangan harus diberikan kepada pedoman lokal resmi mengenai resistensi bakteri, durasi pengobatan, (paling sering 7 hari tetapi kadang-kadang hingga 14 hari), dan penggunaan agen antibakteri yang tepat.
  • Sindrom Zollinger-Ellison. Dosis awal yang dianjurkan adalah 60 mg sekali sehari. Dosis harus disesuaikan secara individual dan pengobatan harus dilanjutkan selama diperlukan. Dosis harian hingga 180 mg telah digunakan. Jika dosis harian yang dibutuhkan melebihi 120 mg, itu harus diberikan dalam dua dosis terbagi.
  • Gangguan ginjal. Tidak perlu penyesuaian dosis pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal.
  • Gangguan hati. Pasien dengan penyakit hati sedang atau berat harus diawasi secara teratur dan dianjurkan pengurangan dosis harian sebesar 50 persen.

Apakah obat lansoprazole aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Penelitian belum menunjukkan risiko pada janin saat ibu mengonsumsi obat asam lambung ini. Namun, tidak ada cukup penelitian yang dilakukan pada manusia untuk menunjukkan apakah obat tersebut menimbulkan risiko bagi janin.

Sementara itu untuk ibu yang sedang menyusui, belum diketahui apakah obat asam lambung ini bisa masuk ke dalam ASI atau tidak. Namun jika bisa masuk, bayi yang disusui bisa mendapatkan efek samping. 

Oleh karena itu, penting untuk berkonsultasi ke dokter bila ingin mengonsumsi obat maag yang satu ini saat dalam kondisi hamil maupun menyusui.

Apa efek samping obat lansoprazole yang mungkin terjadi?

Efek samping yang ringan mungkin hilang dalam beberapa hari atau beberapa minggu. Efek samping ini meliputi:

  • Diare
  • Sakit perut
  • Mual
  • Sembelit
  • Sakit kepala

Sedangkan pada kondisi yang lebih serius efek samping obat asam lambung ini dapat menimbulkan gejala seperti:

  • Diare
  • Gangguan ginjal
  • Fraktur tulang
  • Lupus eritematosus kulit (CLE)
  • Lupus eritematosus sistemik (SLE)
  • Polip kelenjar fundus
  • Membuat tubuh lebih sulit menyerap vitamin B12
  • Perubahan menstruasi
  • Neuritis (radang saraf)
  • Koordinasi otot yang buruk
  • Mati rasa dan kesemutan di tangan dan kaki
  • Kegugupan

Bila kamu menggunakan obat ini selama tiga bulan atau lebih, efek samping yang ditimbulkan adalah adanya penurunan kadar magnesium, yang kemudian membuat gejala:

  • Kejang
  • Pusing
  • Detak jantung cepat
  • Kegugupan
  • Tremor
  • Kejang di tangan dan kaki

Kemudian efek samping yang parah seperti reaksi alergi juga bisa terjadi. Gejalanya meliputi:

  • Ruam
  • Pembengkakan wajah
  • Sesak tenggorokan
  • Kesulitan bernapas

Obat ini dapat menimbulkan efek samping yang berbeda pada setiap orang. Bila kamu mengalami efek samping yang mengganggu, konsultasikanlah pada dokter. 

Baca juga: Asam Lambung Sering Naik? Ternyata Ini Lho Penyebabnya!

Peringatan dan perhatian obat lansoprazole

Bagi orang dengan kondisi medis tertentu, penggunaan obat ini harus lebih diperhatikan. Di antaranya yaitu:

  • Untuk orang dengan masalah hati: Bila kamu memiliki masalah hati atau riwayat penyakit hati, tubuh mungkin tidak dapat membersihkan obat ini dengan baik. 
  • Untuk orang dengan kekurangan vitamin B-12: Mengonsumsi obat ini dalam jangka lama dapat menurunkan kadar vitamin B12 dalam darah. Untuk mengatasinya, dokter mungkin memberikan asupan B12 tambahan. 
  • Untuk penderita osteoporosis: Peningkatan risiko patah tulang meningkat bila konsumsi obat dilakukan dalam jangka lama. Terutama bagi orang dengan osteoporosis.
  • Untuk orang dengan kadar magnesium rendah:  Mengonsumsi obat ini dalam jangka lama dapat menurunkan kadar magnesium dalam darah. Untuk itu, perlu suplemen magnesium.
  • Lansoprazole dapat menyebabkan masalah ginjal. Beri tahu dokter jika kamu buang air kecil lebih sedikit dari biasanya, atau jika kamu memiliki darah dalam urine.
  • Obat ini dapat menyebabkan diare, yang mungkin merupakan tanda infeksi baru. Hubungi dokter jika kamu mengalami diare yang encer atau mengandung darah.
  • Lansoprazole dapat menyebabkan gejala lupus yang baru atau memburuk. Beri tahu dokter jika kamu mengalami nyeri sendi dan ruam kulit di pipi atau lengan yang memburuk di bawah sinar matahari.
  • Kamu mungkin lebih mungkin mengalami patah tulang saat minum obat ini dalam jangka panjang atau lebih dari sekali per hari.

Jika kamu juga mengonsumsi sukralfat (Carafate), hindari meminumnya bersamaan dengan obat ini. Sukralfat dapat mempersulit tubuh untuk menyerap lansoprazole. Tunggu setidaknya 30 menit setelah minum obat ini sebelum kamu minum sukralfat.

Interaksi lansoprazole dengan obat lain

Lansoprazole juga dapat berinteraksi dengan obat lain. Untuk itu penggunaannya tidak boleh digunakan bersamaan. Berikut adalah obat yang dilarang digunakan bersamaan dengan lansoprazole karena akan meningkatkan efek samping:

  • Obat HIV, seperti atazanavir, saquinavir, nelfinavir, dan obat yang mengandung rilpivirine.
  • Warfarin
  • Digoxin
  • Metotreksat
  • Tacrolimus

Sementara itu efektivitas lansoprazole juga dapat berkurang bila dikonsumsi bersamaan dengan obat berikut:

  • Sukralfat
  • Rifampisin
  • St. John’s wort

Obat lansoprazole juga dapat mengurangi efektivitas obat lain bila digunakan bersamaan. Untuk itu obat ini juga tidak bisa digunakan bersamaan dengan obat berikut:

  • Ampisilin
  • Ketoconazole dan itraconazole
  • Mycophenolate mofetil (MMF)
  • Garam besi
  • Erlotinib, dasatinib, dan nilotinib
  • Teofilin

Demikian informasi tentang obat asam lambung lansoprazole yang perlu kamu ketahui. Jangan lupa konsultasi dulu ke dokter sebelum menggunakan obat ini, ya.

Pemantauan klinis

Kamu dan dokter harus memantau masalah kesehatan tertentu saat memakai obat ini agar memastikan bahwa kamu tetap aman saat menggunakannya. Masalah-masalah ini meliputi:

  1. Fungsi hati: Dokter mungkin melakukan tes darah untuk memeriksa seberapa baik hati bekerja. Jika hati tidak bekerja dengan baik, dokter dapat menurunkan dosis obat ini.
  2. Kadar magnesium dalam darah: Obat ini dapat menurunkan kadar magnesium dalam darah. Dokter mungkin memeriksa kadar magnesium dan memberi suplemen jika diperlukan.
  3. Vitamin B-12: Obat ini dapat menurunkan kadar vitamin B-12 dalam tubuh. Dokter mungkin memeriksa kadar vitamin B-12 dan memberi suntikan vitamin B-12 jika diperlukan.
  4. Kesehatan pencernaan: Jika mengalami diare parah yang tidak kunjung sembuh, dokter mungkin memeriksa untuk infeksi C.
  5. Kekuatan tulang: Dokter mungkin melakukan tes untuk melihat apakah menderita osteoporosis. Obat ini dapat meningkatkan risiko patah tulang jika menderita osteoporosis.

Isi ulang dan cara penyimpanan

Resep untuk obat ini dapat diisi ulang. Kamu tidak perlu resep baru untuk obat ini untuk mendapatkannya kembali. Dokter umumnya juga akan menulis jumlah isi ulang yang diizinkan pada resep.

Saat bepergian menggunakan pesawat, jangan pernah memasukkannya ke dalam tas. Simpan di tas jinjing. Jangan khawatir tentang mesin sinar-X bandara. Mereka tidak dapat membahayakan kandungan obat ini.

Jangan menaruh obat ini di kompartemen sarung tangan mobil atau meninggalkannya di dalam mobil. Pastikan untuk menghindari melakukan ini saat cuaca sangat panas atau sangat dingin.

Konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. healthline.com (2018) diakses 06 Mei 2020. Lansoprazole, Oral Capsule 
  2. medicines.org.uk (2020) diakses 06 Mei 2020. Lansoprazole 30mg Gastro-Resistant Capsules 
  3. drugs.com (2018) diakses 06 Mei 2020. Lansoprazole Pregnancy and Breastfeeding Warnings 
  4. mayoclinic.org (2020) diakses 06 Mei 2020. Lansoprazole (Oral Route) 
  5. thehealthsite.com (2017) diakses 06 Mei 2020. Should you take medicine with cold or lukewarm water? 
    register-docotr