Kanker Lain

5 Jenis Pengobatan Kanker Serviks yang Umum Dilakukan

February 9, 2021 | Fitri Chaeroni | dr. Debby Deriyanthi
feature image

Pengobatan kanker serviks untuk tiap wanita bisa berbeda-beda. Tergantung pada beberapa faktor. Mulai dari jenis dan stadium kanker, kemungkinan efek samping, preferensi pasien, serta kondisi kesehatan individu secara keseluruhan.

Sebelum memilih metode tertentu, ada baiknya kamu pelajari semua opsi pengobatan kanker serviks yang ada. Selanjutnya kamu bisa berdiskusi dengan dokter untuk menentukan metode mana yang kamu rasa cocok.

Pilihan pengobatan yang sering dilakukan untuk kanker serviks

Ada berbagai jenis pengobatan untuk penderita kanker serviks. Setidaknya ada 5 jenis perawatan standar yang sering digunakan. Di antaranya:

  • Pembedahan
  • Terapi radiasi
  • Kemoterapi
  • Terapi bertarget
  • Imunoterapi.

Baca Juga : Gejala-gejala Awal Kanker Serviks: Perdarahan Tidak Normal hingga Nyeri Panggul

1. Pembedahan

Pembedahan adalah pengangkatan tumor dan beberapa jaringan sehat di sekitarnya selama operasi.

Sebelum operasi, bicarakan dengan tim perawatan kesehatan tentang kemungkinan efek samping dari operasi tertentu yang akan kamu jalani.

Ada 3 jenis operasi utama untuk kanker serviks:

  • Trachelectomy

Trachelectomy biasanya hanya cocok jika kanker serviks didiagnosis pada tahap yang sangat awal. Biasanya ditawarkan kepada wanita yang ingin memiliki anak di masa depan.

Selama prosedur, serviks dan bagian atas vagina diangkat, meninggalkan rahim di tempatnya. Rahim kemudian akan disambungkan kembali ke bagian bawah vagina.

  • Histerektomi

Histerektomi biasanya dianjurkan untuk kanker serviks dini. Ini dapat diikuti dengan radioterapi untuk membantu mencegah kanker datang kembali.

Ada 2 jenis histerektomi dalam pengobatan kanker serviks yaitu histerektomi sederhana dan histerektomi radikal. Pada histerektomi sederhana, leher rahim dan rahim diangkat, dan dalam beberapa kasus, ovarium dan saluran tuba juga. Ini hanya cocok untuk kanker serviks stadium sangat awal.

Sementara histerektomi radikal merupakan pilihan yang lebih disukai pada kanker stadium lanjut 1 dan beberapa kanker serviks stadium 2 awal. Leher rahim, rahim, bagian atas vagina, jaringan di sekitarnya, kelenjar getah bening, saluran tuba dan, kadang-kadang, ovarium semuanya diangkat

  • Eksenterasi panggul

Eksenterasi panggul adalah operasi besar yang biasanya hanya disarankan saat kanker serviks muncul kembali. Ini ditawarkan jika kanker kembali ke panggul tetapi belum menyebar ke luar area ini.

Setelah eksenterasi panggul, dimungkinkan untuk merekonstruksi vagina menggunakan kulit dan jaringan yang diambil dari bagian lain tubuh. Ini berarti kamu masih bisa berhubungan seks setelah pembedahan, meskipun mungkin perlu beberapa bulan sampai kamu merasa cukup sehat untuk melakukannya.

Komplikasi atau efek samping dari pembedahan bervariasi tergantung pada luasnya prosedur. Kadang-kadang, pasien mengalami perdarahan yang signifikan, infeksi, atau kerusakan pada sistem saluran kemih dan usus.

Baca Juga : Jangan Dianggap Remeh, Ini Bisa Jadi Faktor Penyebab Kanker Serviks

2. Terapi radiasi

Terapi radiasi adalah penggunaan sinar-X berenergi tinggi atau partikel lain untuk menghancurkan sel kanker. Terapi radiasi dapat diberikan sendiri, sebelum pembedahan, atau sebagai pengganti pembedahan untuk mengecilkan tumor.

Jenis pengobatan radiasi yang paling umum disebut terapi radiasi sinar eksternal, yaitu radiasi yang diberikan dari mesin di luar tubuh. Jika pengobatan radiasi diberikan dengan menggunakan implan, hal itu disebut terapi radiasi internal atau brachytherapy.

Dalam kebanyakan kasus, kombinasi terapi radiasi internal dan eksternal akan digunakan. Terapi radiasi biasanya berlangsung sekitar 5 sampai 8 minggu.

Selain menghancurkan sel kanker, radioterapi terkadang juga dapat merusak jaringan sehat. Ini berarti dapat menyebabkan efek samping yang signifikan berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun, setelah perawatan.

3. Kemoterapi

Kemoterapi adalah pengobatan kanker serviks yang menggunakan obat-obatan untuk menghentikan pertumbuhan sel kanker, baik dengan cara membunuh sel atau dengan menghentikan pembelahannya.

Cara pemberian kemoterapi tergantung pada jenis dan stadium kanker yang dirawat. Kemoterapi dapat dilakukan dengan beberapa metode:

  • Kemoterapi sistemik: obat-obatan diminum atau disuntikkan ke pembuluh darah atau otot, obat masuk ke aliran darah dan bisa mencapai sel kanker di seluruh tubuh
  • Kemoterapi regional: ketika kemoterapi ditempatkan langsung ke dalam cairan serebrospinal, organ, atau rongga tubuh seperti perut. Obat-obatan tersebut terutama memengaruhi sel-sel kanker di area tersebut

Efek samping kemoterapi bergantung pada kondisi pasien dan dosis yang digunakan, tetapi dapat mencakup kelelahan, risiko infeksi, mual dan muntah, rambut rontok, kehilangan nafsu makan, dan diare. Efek samping ini biasanya hilang setelah pengobatan selesai.

Baca Juga : Deteksi Kanker Serviks Sejak Dini Itu Penting, Ini Ragam Manfaat Pap Smear!

4. Terapi bertarget

Terapi target adalah jenis pengobatan yang menggunakan obat atau zat lain untuk mengidentifikasi dan menyerang sel kanker tertentu tanpa merusak sel normal.

Terapi antibodi monoklonal adalah jenis terapi bertarget yang menggunakan antibodi yang dibuat di laboratorium dari satu jenis sel sistem kekebalan.

Antibodi ini dapat mengidentifikasi zat pada sel kanker atau zat normal yang dapat membantu pertumbuhan sel kanker. Antibodi menempel pada zat dan membunuh sel kanker, menghalangi pertumbuhannya, atau mencegahnya menyebar.

Antibodi monoklonal diberikan melalui infus. Mereka dapat digunakan sendiri atau untuk membawa obat-obatan, racun, atau bahan radioaktif langsung ke sel kanker.

5. Imunoterapi

Imunoterapi adalah pengobatan kanker serviks yang menggunakan sistem kekebalan pasien untuk melawan kanker.

Zat yang dibuat oleh tubuh atau dibuat di laboratorium digunakan untuk meningkatkan, mengarahkan, atau memulihkan pertahanan alami tubuh terhadap kanker. Jenis pengobatan kanker ini juga disebut bioterapi atau terapi biologis.

Jenis imunoterapi yang berbeda dapat menyebabkan efek samping yang berbeda pula. Efek samping yang umum termasuk reaksi kulit, gejala mirip flu, diare, dan perubahan berat badan.

Bicarakan dengan dokter tentang kemungkinan efek samping imunoterapi yang direkomendasikan untuk kamu.

Punya pertanyaan lebih lanjut seputar pengobatan kanker serviks? Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference

NHS. Diakses pada 9 Februari 2021. Treatment – Cervical cancer

National Cancer Institute. Diakses pada 9 Februari 2021. Cervical Cancer Treatment (PDQ®)–Patient Version

Cancer.Net. Diakses pada 9 Februari 2021. Cervical Cancer: Types of Treatment

    register-docotr