Kesehatan Wanita

Tanda-Tanda Mau Haid yang Paling Umum, Mulai Kram Perut hingga Perubahan Mood

May 27, 2021 | Ajeng Dwiri Banyu | dr. Raja Friska Yulanda
feature image

Tanda-tanda mau haid mungkin akan dirasakan antara lima hari atau bahkan dua minggu sebelum datang bulan. Tanda atau gejala ini dikenal juga sebagai sindrom pramenstruasi atau PMS.

Sebagian besar wanita hanya akan mengalami gejala PMS ringan, namun ada pula yang cukup parah sehingga mengganggu aktivitas sehari-hari. Nah, untuk mengetahui tanda mau menstruasi yang paling umum yuk simak penjelasan berikut. 

Baca juga: Apa Darah Haid Hitam Normal? Yuk Ketahui Beberapa Penyebabnya!

Bagaimana tanda-tanda mau haid yang paling umum?

Dilansir dari Webmd, wanita biasanya mulai memperlihatkan perubahan fisik dan suasana hati sekitar 1 sampai 2 minggu sebelum menstruasi. Perubahan hormon merupakan penyebab dari kemunculan tanda dan gejala menstruasi yang tidak nyaman.

Menurut penelitian, gejala PMS muncul pada 95 persen wanita pada usia subur. PMS terjadi setelah ovulasi, yakni saat ovarium melepaskan sel telur ke dalam tuba falopi. Gejala PMS bisa bervariasi pada beberapa orang, namun berikut yang paling umum.

Kram perut

Tanda mau menstruasi yang dialami oleh hampir seluruh wanita adalah kram pada perut. Kram perut atau disebut juga dismenore primer dimulai pada hari-hari menjelang menstruasi dan berlangsung selama beberapa hari. 

Kram ini dapat berkisar dalam tingkat keparahan yang ringan hingga ekstrem sehingga terkadang membuat wanita menghentikan aktivitas. Rasa nyeri dan sakit biasanya dirasakan pada perut bagian bawah di mana bisa menyebar ke punggung bawah hingga paha atas.

Beberapa orang mengalami kram yang paling intens saat aliran menstruasi paling berat terjadi. Kondisi kesehatan tertentu juga bisa membuat kram semakin parah, termasuk endometriosis, stenosis serviks, adenomiosis, penyakit radang panggul, dan fibroid. 

Tanda-tanda mau haid yakni munculnya jerawat

Sekitar setengah dari penelitian menyatakan bahwa semua wanita mengalami peningkatan kemunculan jerawat sekitar seminggu sebelum menstruasi dimulai.

Jerawat yang berhubungan dengan menstruasi seringkali muncul di dagu dan rahang, namun bisa pula muncul di wajah, punggung, atau area tubuh lainnya.

Kemunculan jerawat terjadi karena perubahan hormonal alami yang terkait dengan siklus reproduksi wanita. Jika tidak ada kehamilan yang terjadi saat berovulasi, kadar estrogen dan progesteron menurun dan androgen seperti testosteron sedikit meningkat.

Androgen dalam sistem menstimulasi produksi sebum, yakni minyak yang diproduksi oleh kelenjar sebaceous kulit. Ketika terlalu banyak sebum yang diproduksi, maka jerawat akan timbul di beberapa area tubuh.

Rasa tidak nyaman pada payudara

Selama paruh pertama siklus menstruasi, kadar estrogen pada tubuh mulai meningkat. Hal ini akan merangsang pertumbuhan saluran susu di payudara. Selain itu, kadar progesteron mulai meningkat di tengah siklus ovulasi. 

Kelenjar susu di payudara akan membesar atau membengkak sehingga beberapa wanita mulai merasakan sakit sebelum atau selama menstruasi.

Gejala ini mungkin ringan bagi sebagian orang, namun mungkin juga bisa menyebabkan ketidaknyamanan luar biasa karena terasa sangat berat atau menggumpal.

Masalah pada usus bisa jadi tanda-tanda mau haid

Pada umumnya, usus sensitif terhadap perubahan hormonal sehingga kamu mungkin mengalami perubahan pada kebiasaan ke kamar mandi sebelum dan selama menstruasi. Prostaglandin atau zat dengan struktur kimia yang menyerupai hormon akan menyebabkan kontraksi usus.

Karena itu, selama menstruasi kamu mungkin akan lebih sering buang air besar. Selain masalah pada usus, terdapat pula beberapa gejala yang menyertai, antara lain diare, mual dan sembelit.

Nyeri punggung bawah

Tanda mau menstruasi lainnya yang mungkin sering dirasakan oleh wanita adalah nyeri pada punggung bagian bawah. Kontraksi rahim dan perut yang dipicu oleh pelepasan prostaglandin juga dapat menyebabkan kontraksi otot terjadi di punggung bawah.

Perasaan sakit bisa terjadi dan mungkin juga akan mengalami nyeri punggung bahwa yang signifikan selama menstruasi. Sementara itu, beberapa orang mungkin mengalami ketidaknyamanan ringan atau perasaan mengganggu di bagian punggung.

Tanda- tanda mau menstruasi meliputi perubahan suasana hati

Gejala emosional PMS bisa lebih parah daripada gejala fisik pada beberapa orang. Karena itu, tanda mau menstruasi yang seringkali muncul adalah perubahan suasana hati, depresi, sifat lekas marah, dan kegelisahan.

Jika kamu merasa berada di tingkat emosional yang tidak stabil, seperti mudah sedih dan marah maka mungkin disebabkan oleh fluktuasi kadar estrogen serta progesteron dalam tubuh.

Estrogen dapat memengaruhi produksi serotonin dan endorfin perasaan nyaman di otak, menurunkan perasaan nyaman, serta meningkatkan depresi.

Bagi beberapa orang, progesteron mungkin memiliki efek menenangkan. Namun, jika kadar progesteron rendah, maka efek ini mungkin akan berkurang. Karena itu, periode menangis tanpa alasan dapat terjadi dan meningkatkan hipersensitivitas emosional.

Baca juga: Gejala-gejala Awal Kanker Serviks: Perdarahan Tidak Normal hingga Nyeri Panggul

Siapa saja yang mengalami PMS? 

Melansir dari laman Womens Health, sebanyak tiga dari empat wanita mengatakan mereka mengalami tanda-tanda mau haid di beberapa titik dalam hidup mereka. Bagi kebanyakan wanita, gejala PMS mungkin akan terasa ringan.

Namun perlu kamu ketahui bahwa kurang dari 5% wanita usia subur mengalami bentuk PMS yang lebih parah, yang disebut gangguan dysphoric pramenstruasi (PMDD). PMS mungkin lebih sering terjadi pada wanita yang: 

  • Memiliki tingkat stres yang tinggi.
  • Memiliki riwayat keluarga depresi.
  • Memiliki riwayat pribadi baik depresi atau depresi pasca persalinan.

Apakah tanda-tanda mau haid akan memengaruhi kesehatan tubuh lainnya? 

Sekitar setengah dari wanita yang membutuhkan bantuan dari PMS juga memiliki masalah kesehatan lain, yang mungkin menjadi lebih buruk sebelum masa menstruasi mereka. Masalah kesehatan ini memiliki banyak gejala yang sama dengan PMS, seperti: 

  • Gangguan depresi dan kecemasan. Ini adalah kondisi paling umum yang tumpang tindih dengan PMS. Gejala depresi dan kecemasan mirip dengan PMS dan bisa menjadi lebih buruk sebelum atau selama menstruasi. 
  • Ensefalomielitis mialgik/sindrom kelelahan kronis. Penelitian menunjukkan bahwa wanita dengan sindrom ini juga lebih mungkin mengalami perdarahan menstruasi yang banyak dan menopause dini atau dini. 
  • Sindrom iritasi usus besar menyebabkan kram, kembung, dan gas. 
  • Sindrom nyeri kandung kemih. Wanita dengan sindrom nyeri kandung kemih lebih cenderung mengalami kram yang menyakitkan selama PMS.
  • PMS juga dapat memperburuk beberapa masalah kesehatan, seperti asma, alergi, dan migrain.

Bagaimana cara mengetahui kamu sedang mengalami tanda-tanda mau haid? 

Tidak ada tes khusus untuk mengetahui bahwa kamu sedang mengalami tanda-tanda mau haid. Namun kamu dapat memperkirakan gejala PMS tersebut dengan beberapa kondisi berikut ini seperti dilansir dari laman Womens Health

  • Terjadi dalam lima hari sebelum menstruasi, setidaknya selama tiga siklus menstruasi berturut-turut.
  • Gejala akan mulai mereda dalam empat hari setelah menstruasi dimulai.
  • Membuat kamu menghindari atau melakukan beberapa aktivitas normal. 

Pantau gejala PMS yang kamu alami dan seberapa parahnya selama beberapa bulan. Tuliskan gejala setiap hari di kalender atau dengan aplikasi di ponsel. Bawalah informasi ini konsultasi dengan dokter.

Apa yang dapat saya lakukan di rumah untuk meredakan gejala PMS?

Tips berikut akan membantu kamu menjadi lebih sehat secara umum, dan dapat meredakan beberapa gejala PMS yang dialami sebelum masa menstruasi: 

  • Lakukan aktivitas fisik aerobik secara teratur sepanjang bulan. Olahraga dapat membantu mengatasi gejala seperti depresi, sulit berkonsentrasi, dan kelelahan.
  • Pilih makanan sehat sepanjang waktu. Menghindari makanan dan minuman yang mengandung kafein, garam, dan gula dalam dua minggu sebelum menstruasi dapat mengurangi banyak gejala PMS. 
  • Tidur yang cukup. Usahakan untuk tidur sekitar delapan jam setiap malam. Kurang tidur terkait dengan depresi dan kecemasan dan dapat memperburuk gejala PMS seperti kemurungan.
  • Temukan cara sehat untuk mengatasi stres. Bicaralah dengan teman atau tulis jurnal. Beberapa wanita juga mengatasinya dengan cara yoga, pijat, atau meditasi yang dapat membantu meredakan gejala PMS.
  • Jangan merokok. Dalam sebuah penelitian besar, wanita yang merokok melaporkan lebih banyak gejala PMS dan gejala PMS yang lebih buruk daripada wanita yang tidak merokok.

Haruskah mengonsumsi vitamin atau mineral untuk mengatasi gejala PMS?

Studi menunjukkan bahwa vitamin dan mineral tertentu dapat membantu meringankan beberapa gejala PMS. 

The Food and Drug Administration (FDA) seperti dilansir dari laman Womens Health, tidak mengatur vitamin atau mineral dan suplemen herbal dengan cara yang sama mereka mengatur obat-obatan. Bicaralah dengan dokter sebelum mengambil suplemen apa pun.

Studi telah membuktikan bahwa beberapa kandungan nutrisi di bawah ini dapat mengurangi gejala PMS, seperti:

Kalsium

Studi menunjukkan bahwa kalsium dapat membantu mengurangi beberapa gejala PMS, seperti kelelahan, mengidam, dan depresi. Kalsium ditemukan dalam makanan seperti susu, keju, dan yogurt.

Beberapa makanan, seperti jus jeruk, sereal, dan roti, memiliki tambahan kalsium (diperkuat). Alternatif lainnya kamu juga bisa mengonsumsi suplemen kalsium.

Vitamin B6

Vitamin B6 dapat membantu dengan gejala PMS, termasuk kemurungan, lekas marah, mudah lupa, kembung, dan kecemasan. Vitamin B6 dapat ditemukan dalam makanan seperti ikan, unggas, kentang, buah-buahan (kecuali buah jeruk), dan sereal yang diperkaya.

Magnesium

Magnesium dapat membantu meringankan beberapa gejala PMS, termasuk migrain. Jika mengalami migrain saat menstruasi, bicarakan dengan dokter apakah memerlukan lebih banyak magnesium.

Magnesium ditemukan dalam sayuran berdaun hijau seperti bayam, juga pada kacang-kacangan, biji-bijian, dan sereal yang diperkaya. 

Asam lemak tak jenuh ganda (omega-3 dan omega-6)

Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen dengan 1 hingga 2 gram asam lemak tak jenuh ganda dapat membantu mengurangi kram dan gejala PMS lainnya.27 Sumber asam lemak tak jenuh ganda yang baik termasuk biji rami, kacang-kacangan, ikan, dan sayuran berdaun hijau.

Apakah tanda-tanda mau haid akan berubah seiring bertambahnya usia? 

Betul, gejala PMS dapat menjadi lebih buruk saat mencapai usia akhir 30-an atau 40-an dan mendekati menopause atau sedang dalam transisi menuju menopause, yang disebut perimenopause.

Kondisi ini terutama berlaku untuk wanita yang suasana hatinya sensitif terhadap perubahan kadar hormon selama siklus menstruasi. Pada tahun-tahun menjelang menopause, kadar hormon juga naik dan turun dengan cara yang tidak terduga saat tubuh perlahan-lahan beralih ke menopause. 

Kamu mungkin mengalami perubahan suasana hati yang sama, atau mungkin menjadi lebih buruk. PMS akan berhenti setelah menopause saat kamu tidak lagi mendapat menstruasi.

Pastikan untuk mengecek kesehatan kamu dan keluarga secara rutin melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Jaga kesehatan kamu dan keluarga dengan konsultasi rutin bersama mitra dokter kami. Download aplikasi Good Doctor sekarang, klik link ini, ya!

Reference
  1. Medical News Today (2020), diakses 13 Januari 2021. How to tell that a period is coming
  2. Webmd (2020), diakses 13 Januari 2021. Signs Your Period Is Coming
  3. Womenshealth.gov (2018) diakses pada 19 Mei 2021. Premenstrual syndrome (PMS)
  4. Healthline (2019), diakses 13 Januari 2021. 10 Signs Your Period Is About to Start
    register-docotr