Kesehatan Seksual

Gonore pada Wanita: Penyebab, Gejala dan Cara Mengobati

February 20, 2021 | Fitri Chaeroni | dr. Debby Deriyanthi
feature image

Setiap pria atau wanita yang aktif secara seksual berisiko mengalami infeksi gonore. Gonore pada wanita dapat sebabkan kemandulan lho.

Pelajari lebih dalam mengenai gonore pada wanita mulai dari penyebab hingga cara mencegahnya pada ulasan berikut ini!

Apa itu gonore pada wanita?

Gonore adalah infeksi bakteri yang ditularkan melalui hubungan seks tanpa kondom. Infeksi gonore ini dapat terjadi pada pria maupun wanita.

Gonore paling sering menyerang uretra, rektum atau tenggorokan. Pada wanita, gonore juga bisa menginfeksi leher rahim. Gonore paling sering menyebar selama hubungan seks vaginal, oral atau anal.

Tetapi bayi dari ibu yang terinfeksi dapat terinfeksi saat dilahirkan. Pada bayi, gonore paling sering menyerang mata.

Penyebab gonore pada wanita

Gonore baik pada wanita maupun pria disebabkan oleh organisme bernama neisseria gonorrhoeae. Bakteri ini berpindah dari satu orang ke orang lain melalui hubungan seks tanpa pengaman.

Bakteri gonore paling sering ditularkan dari satu orang ke orang lain selama kontak seksual, termasuk hubungan oral, anal atau vaginal.

Baca juga : Kenali Penyakit Vulvovaginitis, Salah Satu Penyebab Vagina Gatal

Penularan infeksi gonore

Berlawanan dengan kepercayaan populer, gonore tidak dapat ditularkan dari dudukan toilet atau gagang pintu. Bakteri penyebab gonore membutuhkan kondisi yang sangat spesifik untuk pertumbuhan dan reproduksi.

Ia tidak dapat hidup di luar tubuh selama lebih dari beberapa detik atau menit, juga tidak dapat hidup di kulit tangan, lengan, atau kaki. Ia bertahan hanya pada permukaan lembap di dalam tubuh dan paling sering ditemukan di vagina, dan lebih umum yakni di leher rahim.

Leher rahim adalah ujung rahim yang menonjol ke dalam vagina. Bakteri ini juga dapat hidup di dalam saluran kencing (uretra) di mana urine mengalir dari kandung kemih.

Neisseria gonorrhoeae bahkan bisa ada di bagian belakang tenggorokan (dari oral seks) dan di rektum (dari seks anal).

Faktor risiko gonore pada wanita

Wanita yang aktif secara seksual berusia di bawah 25 tahun dan pria yang berhubungan seks dengan pria berisiko lebih tinggi terkena gonore.

Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko kamu terkena gonore meliputi:

  • Memiliki pasangan seks baru
  • Memiliki pasangan seks yang memiliki pasangan lain
  • Memiliki lebih dari satu pasangan seks
  • Pernah menderita gonore atau infeksi menular seksual lainnya

Tanda dan gejala gonore pada wanita

Gejala gonore biasanya berkembang dalam waktu sekitar 2 minggu setelah terinfeksi, meskipun terkadang tidak muncul sampai berbulan-bulan kemudian.

Kebanyakan wanita yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala, terutama pada tahap awal infeksi.

Melansir NHS, sekitar 5 dari 10 wanita yang terinfeksi tidak akan mengalami gejala yang jelas, yang berarti kondisi tersebut dapat tidak diobati untuk beberapa waktu.

Berikut beberapa ciri-ciri atau gejala gonore pada wanita:

  • Keputihan yang tidak biasa, yang mungkin tipis atau berair dan berwarna hijau atau kuning
  • Nyeri atau sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Sakit atau nyeri di perut bagian bawah, ini jarang terjadi
  • Perdarahan di antara  periode menstruasi, menstruasi lebih berat dan perdarahan setelah berhubungan seks (ini lebih jarang terjadi)
  • Kemerahan dan pembengkakan pada alat kelamin
  • Area vagina terbakar atau gatal
  • Sakit tenggorokan.

Baca Juga : Kerap Alami Keputihan Gatal? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Bahaya atau komplikasi dari gonore pada wanita

Gonore yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi besar, di antaranya:

1. Pelvic Inflammatory Disease (PID)

Gonore pada wanita yang tidak diobati dapat menyebabkan infeksi panggul yang parah dengan peradangan pada saluran telur dan ovarium.

Infeksi gonore pada saluran telur dapat menyebabkan infeksi serius dan menyakitkan pada panggul yang dikenal sebagai penyakit radang panggul atau PID. PID terjadi pada banyak wanita dengan infeksi gonore pada serviks uterus.

Gejala infeksi panggul termasuk demam, kram panggul, nyeri panggul, atau nyeri saat berhubungan. Infeksi panggul dapat menyebabkan kesulitan hamil atau bahkan kemandulan karena kerusakan atau obstruksi tuba.

Kadang-kadang, jika infeksinya cukup parah, area infeksi terlokalisasi dan keluarnya nanah seperti nanah (abses) terbentuk (abses tubo-ovarium) yang dapat mengancam jiwa, dan pembedahan besar mungkin diperlukan.

2. Infeksi menyebar ke area tubuh lain

Bakteri penyebab gonore dapat menyebar melalui aliran darah dan menginfeksi bagian lain dari tubuh, termasuk persendian. Demam, ruam, luka kulit, nyeri sendi, pembengkakan dan kekakuan mungkin terjadi.

3. Risiko terkena HIV/AIDS

Mengidap gonore membuat kamu lebih rentan terhadap infeksi human immunodeficiency virus (HIV), virus yang menyebabkan AIDS.

Orang yang mengidap gonore dan HIV dapat menularkan kedua penyakit lebih mudah ke pasangannya.

Selain itu, infeksi gonore pada orang dengan kondisi yang menyebabkan fungsi kekebalan yang sangat tertekan, seperti AIDS atau perawatan imunosupresif, gejalanya bisa menjadi lebih serius.

4. Komplikasi pada bayi

Bayi yang terkena gonore dari ibunya saat lahir dapat mengalami kebutaan, luka di kulit kepala, dan infeksi.

Baca Juga : Dapat Menyebabkan Kemandulan, Waspadai Penyebab Kencing Nanah Sedini Mungkin

Cara mengobati gonore pada wanita

Melansir Medicine Net, di masa lalu cara mengobati gonore tanpa komplikasi cukup sederhana. Satu suntikan penisilin menyembuhkan hampir setiap orang yang terinfeksi.

Sayangnya, ada jenis gonore baru yang menjadi kebal terhadap berbagai antibiotik, termasuk penisilin, dan oleh karena itu lebih sulit diobati. Untungnya, gonore masih dapat diobati dengan obat suntik atau oral lainnya.

  • Infeksi gonokokus tanpa komplikasi pada serviks, uretra, dan rektum, biasanya diobati dengan suntikan tunggal ceftriaxone secara intramuskular atau dengan  sefiksim (Suprax ) dalam dosis oral tunggal.
  • Untuk infeksi gonokokus tanpa komplikasi pada faring, pengobatan yang dianjurkan adalah seftriakson dalam dosis IM tunggal.
  • Regimen alternatif untuk infeksi gonokokal tanpa komplikasi pada serviks, uretra, dan rektum adalah spektinomisin pada wanita tidak hamil dalam dosis IM tunggal atau sefalosporin dosis tunggal (ceftizoxime atau cefoxitin), diberikan dengan probenesid (Benemid), atau cefotaxime).

Perawatan harus selalu mencakup obat-obatan yang akan mengobati klamidia serta gonore. Misalnya, azithromycin (Zithromax, Zmax ) atau doksiciklin (Vibramycin, Oracea, Adoxa, Atridox, dll. Sebab gonore dan klamidia sering muncul bersamaan pada satu orang.

Cara mencegah terinfeksi gonore

Satu-satunya cara untuk menghindari infeksi gonore tentu saja adalah tidak melakukan seks vaginal, anal, atau oral.

Jika kamu aktif secara seksual, kamu dapat melakukan hal-hal berikut untuk menurunkan kemungkinan terkena gonore:

  • Hanya berhubungan seksual dengan 1 pasangan seks yang sudah melakukan tes dan dinyatakan bebas dari penyakit menular seksual
  • Menggunakan kondom lateks dengan cara yang benar setiap kali berhubungan seks

Punya pertanyaan lebih lanjut seputar gonore pada wanita? Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference

Medicine Net. Diakses pada 16 Februari 2021. 6 Gonorrhea in Women Symptoms, Causes, Test, and Treatments

NHS. Diakses pada 16 Februari 2021. Gonorrhoea

Mayo Clinic. Diakses pada 16 Februari 2021. Gonorrhea

CDC. Diakses pada 16 Februari 2021. Gonorrhea

    register-docotr