Kesehatan Seksual

Wajib Tahu, Ini Deretan Gejala Herpes Genital pada Wanita!

June 19, 2021 | Arianti Khairina | dr. Pitoyo Marbun
feature image

Herpes genital adalah salah satu infeksi menular seksual yang umumnya sering dialami oleh wanita. Berikut ini beberapa gejala herpes genital pada wanita yang perlu kamu ketahui. 

Apa itu herpes genital pada wanita?

Melansir penjelasan dari laman Healthline, herpes genital adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh virus herpes simpleks. Kondisi penyakit ini paling sering ditularkan melalui kontak seksual, baik seks oral, anal, atau genital.

Herpes genital biasanya disebabkan oleh jenis herpes HSV-2. Infeksi herpes pertama mungkin tidak terjadi selama bertahun-tahun setelah penularan. Sekitar 776.000 kasus baru HSV-2 dilaporkan setiap tahun.

Gejala herpes genital pada wanita

Gejala awal cenderung terjadi sekitar 2 hingga 12 hari setelah infeksi. Ada dua fase gejala herpes genital yaitu: 

  • Fase laten, yaitu fase infeksi telah terjadi, tetapi tidak ada gejala. 
  • Fase prodromal, gejala wabah herpes genital biasanya ringan. Saat mulai berkembang, gejalanya menjadi lebih parah. Luka biasanya akan sembuh dalam waktu 3 sampai 7 hari.

Beberapa hal yang akan kamu alami seperti dilansir dari laman Healthline yaitu: 

  • Merasakan gatal ringan atau kesemutan di sekitar alat kelamin.
  • Ada beberapa benjolan kecil berwarna merah atau putih yang tidak rata atau bentuknya bergerigi. Benjolan ini juga bisa terasa gatal atau nyeri. 
  • Sakit kepala.
  • Merasa lelah.
  • Pegal-pegal.
  • Panas dingin.
  • Demam.
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di sekitar selangkangan, lengan, atau tenggorokan.

Perlu juga kamu ketahui bahwa gejala herpes pada wanita bisa menyebabkan terjadinya lepuhan hingga timbul rasa gatal atau nyeri, dan luka di area di sekitar alat kelamin.

Cara penularan herpes genital pada wanita

Herpes genital menyebar melalui seks oral, anal, atau genital tanpa pelindung dengan seseorang yang memiliki infeksi. Penyakit ini paling sering ditularkan ketika kamu berhubungan seks dengan seseorang yang memiliki penyakit atau infeksi aktif dan terdiri dari luka terbuka atau mengalir.

Setelah melakukan kontak, virus menyebar di dalam tubuh melalui selaput lendir. Ini adalah lapisan tipis jaringan yang ditemukan di sekitar lubang di tubuh seperti hidung, mulut, dan alat kelamin.

Kemudian, virus menyerang sel-sel di tubuh dengan materi DNA atau RNA yang menyusunnya. Kondisi ini memungkinkan mereka pada dasarnya menjadi bagian dari sel dan mereplikasi diri mereka sendiri setiap kali sel melakukannya.

Diagnosis herpes genital pada wanita

Berikut adalah beberapa cara dokter dapat mendiagnosis herpes genital pada wanita: 

Pemeriksaan fisik

Seorang dokter akan melihat gejala fisik dan memeriksa kesehatan tubuh secara keseluruhan untuk tanda-tanda lain dari herpes genital, seperti pembengkakan kelenjar getah bening atau demam.

Tes darah

Sampel darah diambil dan dikirim ke laboratorium untuk pengujian. Tes ini dapat menunjukkan tingkat antibodi dalam aliran darah untuk melawan infeksi HSV. Tingkat ini lebih tinggi ketika ada infeksi herpes sebelumnya atau jika ada wabah saat ini.

Kultur virus

Sampel kecil diambil dari cairan yang keluar dari luka, atau dari area infeksi jika tidak ada luka terbuka. Mereka akan mengirim sampel ke laboratorium untuk dianalisis keberadaan materi virus HSV-2 untuk memastikan diagnosis.

Tes polymerase chain reaction (PCR)

Pertama, sampel darah atau sampel jaringan diambil dari luka terbuka. Kemudian, tes PCR dilakukan di laboratorium dengan DNA dari sampel untuk memeriksa keberadaan materi virus dalam darah, cara ini dikenal sebagai viral load.

Tes ini dapat mengkonfirmasi diagnosis HSV dan membedakan antara HSV-1 dan HSV-2.

Baca juga: Perbedaan Sariawan dan Herpes di Mulut yang Perlu Diketahui

Pengobatan herpes genital pada wanita 

Herpes genital tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Namun, ada banyak perawatan untuk mengurangi rasa sakit saat gejala timbul dan untuk membantu mencegah penyakit ini terjadi. 

Obat antivirus

Obat antivirus adalah bentuk pengobatan yang paling umum untuk infeksi herpes genital. Perawatan antivirus dapat menghentikan virus berkembang biak di dalam tubuh, menurunkan kemungkinan infeksi akan menyebar dan menyebabkan infeksi.

Pengobatan dengan cara ini  juga dapat membantu mencegah penularan virus ke pasangan seksual. Beberapa perawatan antivirus umum untuk herpes genital, yaitu: 

  • Valasiklovir (Valtrex).
  • Famsiklovir (Famvir).
  • Asiklovir (Zovirax)

Seorang dokter hanya dapat merekomendasikan perawatan antivirus jika mulai melihat gejala penyakit herpes genital. 

Obat nyeri

Seorang dokter dapat merekomendasikan obat nyeri seperti ibuprofen untuk membantu mengurangi rasa sakit atau ketidaknyamanan sebelum dan selama penyakit terjadi.

Kemudian kamu juga bisa melakukan kompres es yang dibungkus dengan handuk bersih dan diletakkan di alat kelamin dapat membantu mengurangi peradangan selama penyakit. 

Pencegahan

Berikut adalah beberapa metode untuk memastikan herpes genital tidak menular atau agar kamu tidak tertular dari orang lain:

  • Minta pasangan memakai kondom atau pelindung lainnya saat berhubungan seks. Ini dapat membantu melindungi area genital dari cairan pembawa virus herpes di alat kelamin pasangan. 
  • Lakukan tes secara teratur untuk memastikan tidak ada infeksi HSV, terutama jika kamu aktif secara seksual. Pastikan pasangan dites sebelum berhubungan seks. 
  • Batasi jumlah pasangan seksual untuk mengurangi kemungkinan terpapar virus tanpa disadari dari pasangan baru atau pasangan yang mungkin berhubungan seks dengan pasangan lain.
  • Jangan gunakan douche atau produk beraroma untuk vagina. Douching dapat mengganggu keseimbangan bakteri sehat di vagina dan meningkatkan kerentanan terhadap infeksi virus dan bakteri.

Konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. Healthline.com (2021) diakses pada 15 Juni 2021. A Guide to Genital Herpes Symptoms in Women
  2. Medicalnewstoday.com (2021) diakses pada 15 Juni 2021. What are the symptoms of herpes in females?
  3. Publichealth.va.gov (2015) diakses pada 15 Juni 2021. Genital Herpes – Women’s Health Guide

 

    register-docotr