Kesehatan Pria

Vaksin HPV Tak Hanya bagi Perempuan: Alasan Laki-laki Perlu Divaksin & Fakta Medisnya

March 13, 2021 | Arianti Khairina | dr. Raja Friska Yulanda
feature image

Diketahui sebelumnya bahwa, vaksin HPV memang hanya dianjurkan untuk wanita sebagai salah satu upaya pencegahan kanker. Namun baru-baru ini peneliti juga menganjurkan vaksin HPV bagi laki-laki, berikut penjelasannya.

Apa itu HPV?

Melansir penjelasan dari laman NCBI, vaksin human papilloma virus sering juga disebut sebagai HPV.

Ada banyak jenis HPV, beberapa di antaranya disebut “berisiko tinggi” karena terkait dengan perkembangan kanker, seperti kanker serviks, kanker dubur, kanker genital, dan kanker kepala dan leher.

Jenis lain dapat menyebabkan kondisi seperti kutil atau veruka. Jenis HPV risiko tinggi dapat ditemukan di lebih dari 99% kanker serviks. 

Infeksi HPV biasanya tidak menimbulkan gejala apa pun, dan kebanyakan orang tidak akan tahu bahwa mereka terinfeksi.

Bagaimana laki-laki tertular HPV?

Kamu bisa tertular HPV saat berhubungan seks dengan seseorang yang terinfeksi virus tersebut. 

Penyakit ini menyebar dengan mudah selama hubungan seks anal atau vaginal, dan juga dapat menyebar melalui seks oral atau sentuhan kulit-ke-kulit lainnya saat berhubungan seks. HPV dapat menyebar bahkan ketika orang yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda atau gejala yang terlihat.

Apa saja gejala HPV pada laki-laki?

Kebanyakan pria yang terkena HPV tidak pernah menunjukkan gejala dan infeksinya biasanya hilang dengan sendirinya. Namun, jika HPV tidak kunjung sembuh, dapat menyebabkan kutil kelamin atau jenis kanker tertentu.

Lakukan pemeriksaan ke dokter jika kamu memiliki pertanyaan tentang sesuatu yang baru atau tidak biasa seperti kutil, atau pertumbuhan yang tidak biasa, benjolan, atau luka pada penis, skrotum, anus, mulut, atau tenggorokan.

Apakah laki-laki juga perlu mendapatkan vaksin HPV?

Melansir penjelasan dari laman Very Well Health, analisis baru yang diterbitkan dalam British Journal of Clinical Pharmacology menemukan bahwa vaksin HPV aman dan dapat diberikan dengan baik pada pria (penelitian sebelumnya sebagian besar berfokus pada wanita).

Analisis juga menemukan bahwa potensi efek samping serupa dengan apa yang dilaporkan pasien wanita.

Analisis tersebut mempelajari 5.493 efek samping setelah imunisasi yang dilaporkan ke U.S. Vaccine Adverse Event Reporting System dari 1 Januari 2006 hingga 30 September 2018. Efek samping tidak sering terjadi tetapi efek samping yang paling umum dilaporkan pada pria dan wanita adalah: 

  • Syncope atau pingsan. 
  • Penurunan kesadaran. 
  • Jatuh. 

Para peneliti menyimpulkan bahwa vaksin HPV secara umum dapat ditoleransi dengan baik pada laki-laki, meskipun keterbatasan pelaporan harus dipertimbangkan.

Rekomendasi tentang vaksin HPV

Seperti dilansir dari laman CDC, saat ini direkomendasikan untuk memvaksinasi anak laki-laki dan perempuan terhadap HPV, dimulai pada usia 11 atau 12. Vaksin diberikan dalam dua dosis, dengan yang kedua diberikan enam hingga dua belas bulan setelah injeksi yang pertama. 

Anak-anak yang memulai rangkaian vaksin pada atau setelah ulang tahun ke-15 mereka perlu menerima tiga suntikan yang diberikan selama enam bulan. Vaksinasi HPV juga dianjurkan untuk semua orang yang berusia hingga 26 tahun (jika mereka belum divaksinasi). 

Pria yang divaksinasi juga dapat membantu menghentikan penyebaran HPV ke orang lain.

Menurut penjelasan Electra Paskett, PhD yaitu seorang peneliti ilmu populasi dengan Pusat Kanker Komprehensif Universitas Negeri Ohio, mengatakan pria dianggap sebagai ‘reservoir’ HPV dan dapat menularkannya kepada pasangannya.

Selain itu, beberapa kanker terkait HPV, terutama kanker kepala dan leher, meningkat pada pria, dan ini adalah kanker yang disebabkan oleh HPV. 

Baca juga: Vaksin HPV Jadi Cara Paling Efektif Cegah Kanker Serviks

Bagaimana cara kerja vaksin HPV?

Program vaksinasi HPV menggunakan vaksin yang disebut Gardasil. Gardasil melindungi dari 4 jenis HPV: 6, 11, 16 dan 18. Di antara mereka, jenis 16 dan 18 adalah penyebab sebagian besar kanker serviks di Inggris (lebih dari 70%).

Jenis HPV ini juga menyebabkan beberapa kanker dubur dan kelamin, dan beberapa kanker kepala dan leher. HPV tipe 6 dan 11 menyebabkan sekitar 90% kutil kelamin, jadi penggunaan Gardasil membantu melindungi anak perempuan dari kanker serviks dan kutil kelamin.

Vaksinasi HPV tidak melindungi dari infeksi lain yang menyebar saat berhubungan seks, seperti klamidia, dan tidak akan menghentikan perempuan hamil, jadi masih sangat penting untuk mempraktikkan seks yang sehat dan aman.

Konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. Nhs.uk (2019) diakses pada 12 Maret 2021. HPV vaccine overview
  2. Ncbi.nlm.nih.gov (2015) diakses pada 12 Maret 2021. Human papilloma virus vaccination: impact and recommendations across the world
  3. Cdc.gov (2021) diakses pada 12 Maret 2021. HPV and Men – Fact Sheet
  4. Verywellhealth.com (2020) diakses pada 12 Maret 2021. Should Men Get the HPV Vaccine?
  5. Bpspubs.onlinelibrary.wiley.com  (2020) diakses pada 12 Maret 2021. Human papilloma virus vaccination in males: A pharmacovigilance study on the Vaccine Adverse Event Reporting System
  6. Cdc.gov (2020) diakses pada 12 Maret 2021.When to Get HPV Vaccine 
    register-docotr