Kamus Penyakit

Tak Hanya Nyeri Perut, Ini Gejala Usus Buntu yang Harus Diketahui

January 25, 2021 | Fitri Chaeroni | dr. Pitoyo Marbun
feature image

Appendicitis adalah kondisi radang yang terjadi pada usus buntu akibat adanya penyumbatan. Gejala usus buntu umumnya menyebabkan nyeri pada perut bagian kanan bawah.

Namun, gejala usus buntu sebenarnya tidak hanya itu. Untuk mengetahui apa saja gejala usus buntu dan perawatannya, langsung simak ulasan berikut ini.

Fungsi usus buntu

Selama ini organ usus buntu terkenal karena kecenderungannya untuk meradang (radang usus buntu) dan seringkali mengakibatkan operasi pengangkatan.

Fungsi pasti dari usus buntu atau apendiks tidak diketahui. Melansir WebMD, salah satu fungsi usus buntu bertindak sebagai gudang bakteri baik, “me-reboot” sistem pencernaan setelah penyakit diare.

Pakar lain percaya usus buntu hanyalah sisa-sisa yang tidak berguna dari masa lalu evolusi manusia. Operasi pengangkatan usus buntu juga tidak menyebabkan masalah kesehatan yang terlihat.

Penelitian terkait fungsi usus buntu

Namun sebuah penelitian pada 2017 dari Arizona College of Osteopathic Medicine menunjukkan bahwa usus buntu mungkin memiliki fungsi penting.

Secara khusus, usus buntu dapat berfungsi sebagai reservoir bagi bakteri usus yang menguntungkan. Beberapa spesies mamalia lain juga memiliki usus buntu.

Peneliti menemukan bahwa spesies dengan usus buntu memiliki konsentrasi rata-rata jaringan limfoid (kekebalan) yang lebih tinggi di sekum.

Temuan ini menunjukkan bahwa usus buntu mungkin memainkan peran penting sebagai organ kekebalan sekunder. Jaringan limfatik juga dapat merangsang pertumbuhan beberapa jenis bakteri usus yang menguntungkan.

Penyebab radang usus buntu

Penyebab pasti dari usus buntu masih belum jelas hingga saat ini. Dalam banyak kasus, radang mungkin terjadi karena ada sesuatu yang menghalangi pintu masuk usus buntu.

Penyumbatan pada lapisan usus buntu yang menyebabkan infeksi kemungkinan merupakan penyebab radang usus buntu.

Bakteri berkembang biak dengan cepat, menyebabkan usus buntu meradang, bengkak dan berisi nanah. Jika tidak segera ditangani, usus buntu bisa pecah.

Karena penyebab radang usus buntu tidak sepenuhnya dipahami, tidak ada cara yang pasti untuk mencegahnya.

Baca Juga : Benarkah Biji Buah yang Tertelan Bisa Sebabkan Usus Buntu?

Sakit radang usus buntu sebelah mana?

Usus buntu terletak di bagian kanan bawah perut. Bentuknya lonjong dan memanjang seperti tabung dan terlihat menonjol dari usus besar.

Saat terjadi penyumbatan atau kerusakan pada usus buntu, maka bakteri akan tumbuh semakin banyak di dalamnya.

Kondisi ini akan menyebabkan usus buntu makin iritasi, bengkak, dan menyebabkan radang usus buntu atau apendisitis.

Meskipun bagian dari sistem pencernaan, usus buntu merupakan organ sisa dan tidak memiliki fungsi vital.

Baca Juga : Hobi Makan Pedas Bisa Sebabkan Usus Buntu? Ini Faktanya

Sakit perut sebelah kiri tanda penyakit apa?

Jika nyeri perut sebelah kanan adalah tanda usus buntu, lalu sakit perut sebelah kiri tanda penyakit apa ya?

Ada beberapa kondisi medis yang dapat menyebabkan kamu merasakan sakit di perut bagian kiri. Di antaranya:

  • Divertikulitis. Ini terjadi ketika divertikula atau kantong kecil di dinding usus terinfeksi dan meradang. 
  • Penyakit celiac. Celiac adalah suatu kondisi kronis yang terjadi pada saluran pencernaan ketika seseorang tidak dapat mencerna gluten.
  • Gas. Gas yang terperangkap sementara di saluran pencernaan ini akan menyebabkan rasa sakit serta ketidaknyamanan.
  • Penyakit radang usus. Penyakit Crohn dan kolitis ulserativa adalah kondisi kronis yang dapat menyebabkan peradangan menyakitkan di saluran pencernaan.
  • Gangguan pencernaan. Bagi kebanyakan orang, sakit pencernaan lebih sering terasa di bagian atas perut namun tak jarang juga terasa di sebelah kiri bawah.

Baca selengkapnya terkait sakit perut sebelah kiri lewat artikel Good Doctor di bawah ini ya!

Baca Juga : Ketahui Lebih Dalam, Ini Penyebab Sakit Perut Sebelah Kiri

Gejala radang usus buntu

gejala-usus-buntu
Anatomi usus buntu. Sumber Foto : https://www.webmd.com/

Tiap orang bisa mengalami gejala dan ciri-ciri usus buntu yang berbeda-beda.

1. Gejala umum

Berikut adalah beberapa gejala umum radang usus buntu yang terjadi pada banyak pasien:

  • Sakit perut
  • Demam
  • Mual
  • Muntah
  • Kehilangan nafsu makan
  • Konstipasi
  • Diare
  • Kesulitan untuk membuang gas dari dalam perut

2. Gejala radang usus buntu pada anak

Saat sakit usus buntu terjadi pada anak-anak, maka Moms harus memerhatikan gejalanya dengan seksama karena kebanyakan anak sulit mengkomunikasikan rasa sakit mereka.

Risiko kematian akibat penyakit usus buntu pada anak-anak sangat tinggi, maka Moms harus segera hubungi dokter jika mendapati gejalanya.

Berikut ciri-ciri usus buntu yang biasanya timbul pada anak usia 2 tahun ke bawah:

  • Muntah
  • Perut menjadi kembung atau terlihat membesar
  • Jika dipegang perut terasa lembut

Sedangkan pada anak yang lebih tua biasanya akan mengalami gejala seperti:

  • Mual
  • Muntah
  • Rasa sakit pada perut bagian kanan bawah

2. Gejala sakit usus buntu pada ibu hamil

Saat hamil posisi usus buntu akan lebih terangkat karena adanya janin. Ini bisa sebabkan Moms merasakan nyeri perut pada bagian kanan atas.

Gejala lain yang mungkin muncul bisa saja mirip dengan ketidaknyamanan yang kerap terjadi pada masa kehamilan. Seperti kram, mual, dan muntah.

Ciri-ciri sakit usus buntu pada ibu hamil juga bisa menyebabkan terjadinya mulas, sembelit, diare, dan kesulitan buang gas.

Ciri-ciri radang usus buntu

Dilansir Johns Hopkins Medicine, sakit radang usus buntu bisa pecah antara 48 sampai 72 jam setelah timbulnya gejala.

Maka dari itu penting untuk mendapat penanganan sesegera mungkin untuk mencegah pecahnya usus buntu. 

Sementara itu, dilansir Healthline, segera pergi ke rumah sakit jika kamu mengalami beberapa ciri-ciri sakit usus buntu berikut ini:

1. Sakit perut

Gejala awal penyakit ini akan menimbulkan nyeri tumpul, kram, hingga nyeri di seluruh bagian perut secara bertahap.

Saat usus buntu mulai meradang dan bengkak, ia akan mengiritasi lapisan dinding perut dan menyebabkan nyeri perut yang lebih tajam.

Sakit radang usus buntu sebelah mana? Nyeri tajam ini akan terasa di bagian kanan bawah perut kita. Rasa sakit dan nyerinya juga lebih konstan dibanding saat pertama kali muncul.

2. Demam ringan

Pasien usus buntu biasanya juga akan mengalami demam antara 37,2 sampai 38 derajat celcius. Demam biasanya juga disertai dengan menggigil.

Saat usus buntu pecah, infeksi akan terjadi dan menyebabkan demam semakin naik. Saat demam berada di angka 38,3 derajat ke atas dan ada peningkatan detak jantung, ini bisa jadi tanda kalau usus buntu sudah pecah.

3. Sistem pencernaan terganggu

Penyakit usus buntu akan banyak memengaruhi sistem pencernaan kamu. Mulai dari rasa mual, muntah, konstipasi, dan diare.

Jika kamu kesulitan untuk buang gas, ini bisa jadi tanda ada gangguan pada usus kamu secara keseluruhan akibat adanya radang usus buntu.

Baca Juga : Yuk, Kenali Perbedaan Usus Buntu dan Batu Ginjal Berikut Ini

Bahaya usus buntu pada anak

Sebagian besar kasus radang usus buntu terjadi antara usia 10 dan 30 tahun. Anak-anak dengan riwayat fibrosis kistik mungkin memiliki risiko lebih besar untuk mengalami radang usus buntu.

Risiko kematian akibat penyakit usus buntu pada anak-anak termasuk tinggi. Jika tidak ditangani dengan cepat radang usus buntu pada anak dapat menyebabkan komplikasi.

Radang usus buntu dapat pecah dalam hitungan jam dan jika tidak ditangani, bisa berakibat fatal. Saat usus buntu pecah, kuman (bakteri) menginfeksi organ di dalam rongga perut.

Ini menyebabkan infeksi bakteri yang disebut peritonitis. Infeksi bakteri bisa menyebar dengan sangat cepat. Mungkin sulit untuk diobati jika diagnosis tertunda.

Penanganan radang usus buntu pada anak

Perawatan akan tergantung pada gejala, usia, dan kondisi kesehatan umum anak. Apendisitis adalah keadaan darurat medis. Kemungkinan usus buntu akan pecah dan menyebabkan infeksi yang serius dan mematikan.

Untuk alasan ini, dokter kemungkinan akan menyarankan agar anak menjalani operasi untuk mengangkat usus buntu. Anak mungkin diberi antibiotik dan cairan melalui jalur intravena (IV) sebelum operasi dimulai.

Pembedahan adalah pengobatan yang paling umum untuk radang usus buntu. Namun, untuk beberapa anak, dokter mungkin memberikan antibiotik sebagai pengganti operasi.

Baca Juga : Apakah Usus Buntu Harus Dioperasi? Ketahui Prosedurnya di Sini

Pengobatan radang usus buntu

Tingkat keparahan radang akan menentukan pengobatan apa yang diberikan oleh dokter. Mulai dari pemberian obat sampai operasi pengangkatan usus buntu.

Pada sedikit kasus, radang usus buntu bisa membaik meski tanpa operasi. Berikut beberapa tahap penanganan pada pasien usus buntu:

  • Pemberian cairan infus (IV)
  • Makanan dalam bentuk cairan atau liquid diet
  • Pemberian obat penghilang rasa sakit
  • Konsumsi obat antibiotik
  • Melakukan prosedur operasi pengangkatan usus buntu yang meradang

Baca Juga : Benarkah Usus Buntu Bisa Sembuh Tanpa Operasi? Cek Faktanya!

Operasi usus buntu

Ada beberapa metode operasi yang biasanya dilakukan pihak medis untuk mengangkat usus buntu. Mulai dari appendectomy hingga laparoscopy.

Saat kondisi usus buntu kamu belum parah, biasanya mereka hanya akan melakukan prosedur appendectomy dengan membedah pada perut bagian kanan bawah saja.

Namun jika usus buntu sudah pecah, bisa saja dokter melakukan operasi besar dengan membedah perut kamu secara vertikal dari pusar ke bawah.

Selain mengangkat usus buntu yang pecah, dokter juga akan membersihkan perut kamu dari cairan yang keluar akibat pecahnya usus buntu.

Apendiks atau usus buntu dapat diangkat dengan 2 metode operasi, yakni:

1. Operasi terbuka

Pasien akan diberi anestesi lalu luka atau sayatan dibuat di sisi kanan bawah perut. Dokter bedah akan mencari usus buntu dan mengangkatnya.

Jika usus buntu pecah, selang kecil dapat dipasang untuk mengeluarkan nanah dan cairan lain dari perut.

Selang akan dilepas dalam beberapa hari, saat dokter merasa infeksinya hilang.

2. Operasi laparoskopi

Pasien akan diberi anestesi total dan membuatnya tertidur sepanjang prosedur operasi.

Metode ini menggunakan beberapa sayatan kecil dan kamera yang disebut laparoskop untuk melihat ke dalam perut.

Alat bedah ditempatkan melalui satu atau lebih sayatan kecil. Laparoskop dimasukkan melalui sayatan lain. Metode ini biasanya tidak dilakukan jika apendiks sudah pecah.

Baca Juga : Apakah Usus Buntu Harus Dioperasi? Ketahui Prosedurnya di Sini

Pasca operasi usus buntu

Setelah operasi usus buntu, kamu memerlukan penanganan tepat untuk mempercepat pemulihan.

Berikut beberapa hal yang harus kamu lakukan setelah menjalani operasi radang usus buntu:

  • Biarkan tubuh beristirahat. Penurunan aktivitas fisik ini sangat penting, terutama dengan operasi perut baik terbuka atau laparoskopi. Jika kamu melanjutkan aktivitas sebelum lapisan dalam sembuh, maka hernia dapat berkembang dan menyebabkan perlunya operasi tambahan.
  • Ikuti instruksi dokter. Petunjuk ini kemungkinan besar akan mencakup perawatan luka, pantangan makanan apapun, dan tanda-tanda adanya komplikasi terkait operasi. Instruksi juga harus menjelaskan batasan yang diberikan dokter pada aktivitas saat sudah sembuh. 
  • Kelola rasa sakit.  Instruksi perawatan rumah dari dokter kemungkinan besar akan menyertakan saran tentang cara menangani nyeri bedah. Dokter akan memberikan instruksi untuk merawat sayatan agar tetap bersih dan kering. Jika sayatan ditutup dengan steri-strips, pastikan untuk menjaganya tetap kering sampai terlepas.

Berikut hal yang sebaiknya tidak kamu lakukan setelah melakukan operasi radang usus buntu:

  • Disarankan untuk menahan diri dari aktivitas berat dan olahraga selama lebih dari satu minggu. 
  • Jangan mandi atau membiarkan luka terkena air sampai sayatan sembuh total.
  • Hindari juga mengendarai kendaraan sampai kamu berhenti minum obat pereda nyeri yang diresepkan dokter.
  • Tidak mengangkat beban berat lebih dari 10 pon.

Berikut beberapa tips yang bisa kamu lakukan setelah menjalani operasi usus buntu:

  • Jangan mengangkat benda berat
  • Minum air putih yang cukup
  • Jalan santai setiap hari
  • Jaga luka operasi tetap bersih dan steril
  • Istirahat yang cukup

Cara mencegah usus buntu

Karena penyebab radang usus buntu tidak sepenuhnya dipahami, tidak ada cara yang pasti untuk mencegahnya.

Makan makanan berserat tinggi dengan banyak biji-bijian dan buah-buahan serta sayuran segar dapat membantu, meskipun para ahli tidak dapat menjelaskan alasannya.

Jaga kesehatan kamu dan keluarga dengan konsultasi rutin bersama mitra dokter kami. Download aplikasi Good Doctor sekarang, klik link ini, ya!

Reference

Healthline. Diakses pada 12 Mei 2020. Everything You Need to Know About Appendicitis.

Healthline. Diakses pada 12 Mei 2020. Emergency Signs and Symptoms of Appendicitis.

Johns Hopkins Medicine. Diakses pada 12 Mei 2020. Appendectomy.

Mayo Clinic. Diakses pada 12 Mei 2020. Appendicitis.

WebMD. Diakses pada 12 Mei 2020. Appendicitis.

University of Rochester Medical Center. Diakses pada 15 November 2020. Appendicitis in Children

Science Daily. Diakses pada 25 Januari 2021. Appendix may have important function, new research suggests

Cleveland Clinic. Diakses pada 25 Januari 2021. Appendicitis: Prevention

 

    register-docotr