Info Sehat

Wajib Tahu, Ini Dosis Aman Vitamin D untuk Anak-anak dan Dewasa!

April 26, 2021 | Arianti Khairina | dr. Raja Friska Yulanda
feature image

Tak hanya untuk tulang, vitamin D juga diperlukan tubuh demi menjaga kesehatan otak. Namun berapa jumlah dosis aman vitamin D untuk dewasa dan anak-anak? 

Agar kamu mendapatkan vitamin D dengan jumlah yang sesuai kebutuhan dan tak berlebihan, yuk simak ulasan berikut ini!

Mengapa vitamin D penting bagi tubuh? 

Vitamin D termasuk dalam vitamin yang larut dalam lemak, meliputi vitamin A, D, E dan K. Vitamin ini diserap dengan baik bersama lemak dan disimpan di hati serta jaringan lemak.

Ada dua bentuk utama vitamin D dalam makanan:

  • Vitamin D2 atau ergocalciferol ditemukan dalam makanan nabati seperti jamur.
  • Vitamin D3 atau cholecalciferol ditemukan dalam makanan hewani seperti salmon, cod dan kuning telur. Namun, sinar matahari adalah sumber vitamin D3 alami terbaik. Sinar UV dari sinar matahari mengubah kolesterol di kulit menjadi vitamin D3.

Sebelum tubuh dapat menggunakan vitamin D makanan, itu harus diaktifkan melalui serangkaian langkah.

Pertama, hati mengubah makanan vitamin D menjadi bentuk penyimpanan. Ini adalah bentuk yang diukur dalam tes darah. Kemudian, bentuk penyimpanan diubah oleh ginjal menjadi bentuk aktif vitamin D yang digunakan oleh tubuh.

Menariknya, D3 dua kali lebih efektif dalam meningkatkan kadar vitamin D dalam darah sebagai vitamin D2.

Peran utama vitamin D dalam tubuh adalah mengatur kadar kalsium dan fosfor dalam darah. Mineral ini penting untuk kesehatan tulang. Penelitian juga menunjukkan bahwa vitamin D membantu sistem kekebalan dan dapat mengurangi risiko penyakit jantung serta kanker.

Kadar vitamin D yang rendah dalam darah dikaitkan dengan risiko patah tulang dan jatuh yang lebih besar, penyakit jantung, multiple sclerosis, beberapa kanker dan bahkan kematian.

Dosis aman konsumsi vitamin D 

Asupan makanan yang direkomendasikan untuk vitamin D sulit untuk dinilai, karena bergantung pada paparan sinar matahari. Ini bervariasi dari orang ke orang menurut tempat mereka tinggal dan waktu.

Untuk alasan ini, pedoman mendasarkan asupan yang direkomendasikan sesuai asumsi bahwa seseorang mendapat sedikit sinar matahari. Asupan makanan yang direkomendasikan ada di IU, yaitu Unit Internasional. 

Seperti dilansir laman Medical News Today, berikut ini dosis aman vitamin D untuk dewasa dan anak-anak:

  • Usia 0-12 bulan yaitu 400 IU 
  • Usia 1-70 tahun yaitu 600 IU
  • Usia 70 tahun ke atas yaitu 800 IU

Untuk orang dewasa dengan kadar vitamin D di bawah 30 ng/mL, asupan harian 1.500–2.000 IU diperlukan untuk memulihkan kadar vitamin D yang sehat.

Ada juga pilihan pengobatan di mana orang dengan kekurangan vitamin D menerima 50.000 IU setiap pekan atau setiap bulan.

Baca juga: Jangan Sampai Salah, Ini Waktu Terbaik untuk Berjemur dan Mendapatkan Vitamin D

Efek samping jika terlalu banyak konsumsi vitamin D 

Melansir Healthline, toksisitas vitamin D menyiratkan bahwa kadar vitamin D dalam tubuh sangat tinggi sehingga menyebabkan kerusakan. Kondisi ini juga disebut hypervitaminosis D.

Berbeda dengan vitamin yang larut dalam air, tubuh tidak memiliki cara mudah untuk menghilangkan vitamin yang larut dalam lemak. Untuk alasan ini, jumlah yang berlebihan dapat menumpuk di dalam tubuh. 

Seperti yang sudah kita ketahui bahwa bentuk aktif vitamin D berfungsi dengan cara yang mirip seperti hormon steroid. Berjalan di dalam sel, memberi tahu mereka untuk menghidupkan atau mematikan gen.

Biasanya, sebagian besar vitamin D tubuh berada dalam penyimpanan, terikat pada reseptor vitamin D atau protein pembawa. Namun, ketika asupan vitamin D berlebihan, kadarnya bisa menjadi sangat tinggi sehingga tidak ada ruang tersisa di reseptor atau protein pembawa.

Hal ini dapat menyebabkan peningkatan kadar vitamin D dalam tubuh, yang dapat berjalan di dalam sel dan membanjiri proses sinyal yang dipengaruhi oleh vitamin D. Salah satu proses sinyal utama berkaitan dengan peningkatan penyerapan kalsium dari sistem pencernaan.

Akibatnya, gejala utama keracunan vitamin D adalah hiperkalsemia yaitu peningkatan kadar kalsium dalam darah. Kadar kalsium yang tinggi dapat menyebabkan berbagai gejala, dan kalsium juga dapat mengikat jaringan lain dan merusaknya, salah satunya seperti ginjal.

Efek samping jika kekurangan vitamin D 

Kekurangan vitamin D dapat menyebabkan hilangnya kepadatan tulang, yang dapat menyebabkan osteoporosis dan patah tulang.

Kekurangan vitamin D yang parah juga dapat menyebabkan penyakit lain. Pada anak-anak, bisa menyebabkan rakhitis. Rakhitis adalah penyakit langka yang menyebabkan tulang menjadi lunak dan bengkok. Bayi dan anak-anak Afrika-Amerika berisiko lebih tinggi terkena rakhitis. 

Pada orang dewasa, kekurangan vitamin D yang parah menyebabkan osteomalasia. Osteomalasia menyebabkan tulang lemah, nyeri tulang, dan kelemahan otot.

Konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. Medicalnewstoday.com (2018) diakses pada 21 April 2021. Are you getting enough vitamin D?
  2. Webmd.com Vitamin D  (2018) diakses pada 21 April 2021. Vitamin D
  3. Healthline.com (2017) diakses pada 21 April 2021. How Much Vitamin D is Too Much? The Surprising Truth
  4. Healthline.com (2017) diakses pada 21 April 2021. What Vitamin D Dosage Is Best?
  5. Medlineplus.gov (2020) diakses pada 21 April 2021. Vitamin D Deficiency Also called: Hypovitaminosis D, Low Vitamin D 
    register-docotr