Kamus Penyakit

Jangan Dianggap Remeh, Ini Bisa Jadi Faktor Penyebab Kanker Serviks

February 26, 2021 | Arianti Khairina | dr. Raja Friska Yulanda
no-image

Kanker serviks menjadi salah satu penyakit mematikan yang paling banyak diderita oleh wanita. Demi mengurangi risiko terserang penyakit tersebut, yuk, ketahui apa saja penyebab kanker serviks dengan benar. 

Mengenal leher rahim

Kanker serviks dimulai di sel-sel yang melapisi serviks yakni bagian bawah rahim (rahim). Leher rahim menghubungkan tubuh rahim (bagian atas tempat janin tumbuh) ke vagina (jalan lahir).

Kanker dimulai ketika sel-sel dalam tubuh mulai tumbuh di luar kendali. Leher rahim terdiri dari dua bagian dan ditutupi dengan dua jenis sel yang berbeda.

  • Endoserviks, yakni pembukaan leher rahim yang mengarah ke dalam rahim. Itu ditutupi dengan sel kelenjar.
  • Exocervix (atau ectocervix), yakni bagian terluar dari leher rahim yang dapat dilihat oleh dokter selama pemeriksaan spekulum. Itu tercakup dalam sel skuamosa.

Tempat di mana kedua jenis sel ini bertemu di serviks disebut zona transformasi. Lokasi tepat dari zona transformasi berubah seiring bertambahnya usia dan jika Anda melahirkan. Sebagian besar kanker serviks dimulai di sel pada zona transformasi.

Sel di zona transformasi tidak tiba-tiba berubah menjadi kanker. Sebaliknya, sel-sel normal serviks pertama-tama secara bertahap mengembangkan perubahan abnormal yang disebut prakanker.

Apa itu kanker serviks?

Dilansir dari mayoclinic.org, kanker serviks adalah jenis kanker yang terjadi di sel-sel serviks, bagian bawah rahim dan terhubung ke vagina. Kondisi ini juga umum disebut dengan kanker leher rahim.

Berbagai jenis human papillomavirus (HPV), infeksi menular seksual, berperan dalam penyebab terjadinya penyakit kanker serviks ini. Ketika terkena HPV, sistem kekebalan tubuh biasanya mencegah virus untuk melakukan kerusakan.

Namun, dalam persentase kecil sebagian orang, virus bertahan selama bertahun-tahun, berkontribusi pada proses yang menyebabkan beberapa sel serviks menjadi sel kanker.

Baca juga: Vaksin HPV Jadi Cara Paling Efektif Cegah Kanker Serviks

Jenis kanker serviks

penyebab kanker serviks
Sumber foto : American Cancer Society

Jenis kanker serviks yang kamu derita dapat membantu menentukan prognosis dan pengobatan ke depannya. Jenis utama kanker serviks adalah:

  • Karsinoma sel skuamosa. Jenis kanker serviks ini dimulai pada sel tipis dan datar (sel skuamosa) yang melapisi bagian luar serviks, yang menonjol ke dalam vagina. Kebanyakan kanker serviks adalah karsinoma sel skuamosa.
  • Adenokarsinoma. Jenis kanker serviks ini dimulai pada sel kelenjar berbentuk kolom yang melapisi saluran serviks.
  • Lebih jarang, kanker serviks memiliki ciri karsinoma sel skuamosa dan adenokarsinoma. Ini disebut karsinoma adenosquamous atau karsinoma campuran.

Meskipun hampir semua kanker serviks adalah karsinoma sel skuamosa atau adenokarsinoma, jenis kanker lain juga dapat berkembang di serviks. Jenis lain ini, seperti melanoma, sarkoma, dan limfoma, lebih sering terjadi di bagian tubuh lain.

Virus penyebab kanker serviks atau kanker leher rahim

Hingga saat ini, memang belum ada jawaban pasti atas pertanyaan kanker serviks disebabkan oleh apa? Namun, kondisi ini biasanya akan timbul jika sel-sel di mulut rahim atau pada bagian serviks menjadi ganas. 

Dilansir dari Healthline.com, sebagian besar kasus kanker serviks disebabkan oleh infeksi human papillomavirus (HPV) yang ditularkan secara seksual. Ini adalah virus yang sama untuk menyebabkan kutil kelamin.

Ada sekitar 100 jenis HPV yang berbeda. Hanya tipe virus tertentu yang menyebabkan kanker serviks. Dua jenis yang paling umum menyebabkan kanker adalah HPV-16 dan HPV-18.

Namun, perlu dipahami, terinfeksi HPV penyebab kanker bukan berarti kamu akan terkena kanker serviks. Sistem kekebalan akan menghilangkan sebagian besar infeksi HPV, biasanya proses tersebut terjadi dalam waktu dua tahun.

HPV juga dapat menyebabkan beberapa penyakit kanker lain pada wanita dan pria.

  • Kanker vulva
  • Penyakit kanker vagina
  • Kanker penis
  • Penyakit kanker dubur
  • Kanker tenggorokan

Seberapa umum kasus kanker leher rahim?

Kanker serviks adalah kanker paling umum keempat pada wanita. Melansir WHO, pada 2018, diperkirakan 570.000 wanita didiagnosis menderita kanker serviks di seluruh dunia dan sekitar 311.000 wanita meninggal karena penyakit tersebut.

Saat didiagnosis, kanker serviks adalah salah satu jenis kanker yang paling berhasil diobati, selama terdeteksi sejak dini dan ditangani secara efektif. Kanker yang didiagnosis pada tahap akhir juga dapat dikontrol dengan pengobatan dan perawatan paliatif yang tepat.

Gejala kanker serviks atau kanker leher rahim

Meskipun sebagian besar infeksi HPV sembuh secara spontan dan tidak menimbulkan gejala, infeksi yang menetap dapat menyebabkan kanker serviks pada wanita.

Kanker serviks stadium awal umumnya tidak menghasilkan tanda atau gejala. Tanda dan gejala kanker serviks yang lebih lanjut meliputi:

  • Perdarahan vagina setelah hubungan intim, antarperiode, atau setelah menopause
  • Keputihan yang encer dan berdarah yang mungkin berat dan berbau tidak sedap
  • Nyeri atau nyeri panggul saat berhubungan

Faktor risiko penyebab kanker leher rahim atau kanker serviks

Terdapat beberapa hal yang bisa meningkatkan risiko seseorang terkena gangguan kesehatan ini. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Gaya hidup bebas

Penyebab kanker serviks atau kanker leher rahim yang pertama adalah gaya hidup bebas. Gaya hidup bebas tentu memiliki segudang dampak kurang baik bagi pelakunya.

Apalagi mereka yang melakukan hubungan seksual dengan banyak pasangan sangat berisiko tinggi menderita kanker serviks. 

Tak hanya itu saja wanita yang tidak pernah mendapatkan vaksin imunisasi HPV tentu lebih rentan terinfeksi virus yang bisa menjadi penyebab kanker serviks tersebut.

2. Melahirkan atau hamil di usia muda

Penyebab kanker leher rahim yang kedua adalah hamil dan melahirkan di usia muda.

Saat ini memang banyak sekali pasangan muda yang memutuskan untuk segera menikah. Namun, sebaiknya kamu pertimbangkan kembali untuk kesehatan sang wanita. 

Perempuan yang berumur kurang dari 20 tahun dan hamil, memiliki risiko untuk terkena kanker serviks lebih tinggi dibandingkan dengan wanita yang hamil pertamanya di umur 25 tahun.

3. Merokok bisa jadi penyebab kanker leher rahim

Penyebab kanker serviks yang ketiga adalah kebiasaan merokok. Ketika kamu merokok, sel skuamosa akan berkembang dengan cepat yang menjadi salah satu penyebab kanker serviks. 

Selain itu, sudah menjadi rahasia umum bahwa tembakau mengandung banyak zat kimia yang tidak baik untuk tubuh. Alasan tersebut yang mengakibatkan wanita perokok memiliki risiko dua kali lebih besar untuk terserang kanker serviks. 

4. Imunosupresi

Penyebab kanker leher rahim yang berikutnya adalah kondisi bernama imunosupresi.

Imunosupresi adalah sebuah kondisi yang mempengaruhi sistem imun tubuh, seperti human immunodeficiency virus (HIV), virus yang menyebabkan AIDS serta bisa meningkatkan risiko terkena infeksi HPV.

5. Infeksi klamidia

Penyebab terakhir dari kanker serviks karena salah satu penyakit menular seksual, yaitu klamidia. 

Beberapa kasus menunjukkan risiko yang lebih tinggi dari kanker serviks pada wanita dengan hasil tes darah yang menunjukkan sedang memiliki infeksi klamidia.

Setelah mengetahui beberapa penyebab kanker serviks di atas, ada baiknya kamu lebih berhati-hati ya. 

Apakah kanker serviks menular?

Dilansir dari Rosewellpark, jawaban atas pertanyaan tersebut adalah tidak. Dalam arti penyakit kanker serviks tidak dapat menular, sehingga wanita yang menderita kanker ini tidak perlu khawatir akan menyebarkan penyakitnya pada orang lain.

Namun, perlu diingat bahwa virus HPV-nya sendiri dapat menular. Inilah yang perlu diperhatikan dengan seksama agar kejadian kanker serviks sendiri bisa dicegah dengan optimal.

Apakah kanker serviks stadium 3 bisa sembuh?

Seperti yang dilansir dari Texasoncology, kanker serviks stadium III umumnya terdeteksi dari pemeriksaan pap smear atau panggul yang tidak normal. Kondisi ini dikatakan ada, jika kanker telah:

  • Melampaui serviks hingga ke bagian bawah vagina (stadium IIIA)
  • Meluas ke satu atau kedua sisi panggul (stadium IIIB), atau
  • Disebabkan penyumbatan saluran dari ginjal (tahap IIIB).

Penderita kanker serviks stadium III umumnya dirawat dengan terapi radiasi dan kemoterapi. Secara umum tujuannya adalah untuk memperbaiki gejala, meningkatkan kesempatan pasien untuk sembuh, atau memperpanjang kelangsungan hidup pasien.

Sekitar 60 persen pasien dengan kanker serviks stadium III dapat bertahan hidup 5 tahun dari pengobatan dengan terapi radiasi saja. Namun, baru-baru ini, obat anti kanker telah meningkatkan hasil jangka panjang pada pasien dengan penyakit ini.

Vaksin kanker serviks

Imunisasi vaksin kanker serviks dapat mengurangi dampak gangguan kesehatan ini secara signifikan. Dilansir dari Mayoclinic, Gardasil 9 adalah vaksin HPV yang disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat.

Vaksin ini dapat digunakan untuk perempuan maupun laki-laki, dan dapat mencegah sebagian besar kasus kanker serviks jika diberikan sebelum terpapar virus COVID-19.

Penanganan kanker serviks

Perawatan untuk kanker serviks sangat bergantung pada beberapa faktor, seperti stadium kanker, atau masalah kesehatan lain yang dimiliki pasien.

Secara umum pembedahan, radiasi, kemoterapi atau kombinasi ketiganya adalah alternatif penanganan yang dapat digunakan untuk mengobati penyakit ini.

Operasi

Kanker serviks stadium awal biasanya dapat diobati dengan pembedahan. Operasi ini akan bergantung pada ukuran dan stadium kanker yang ada pada tubuh pasien.

Dokter juga mungkin akan menanyakan apakah kamu ingin mempertimbangkan untuk hamil di masa depan.

Radiasi

Terapi radiasi menggunakan pancaran energi bertenaga tinggi, seperti sinar-X atau proton, untuk membunuh sel kanker.

Cara ini sering dikombinasikan dengan kemoterapi sebagai pengobatan utama untuk kanker serviks stadium lanjut. Ini juga dapat digunakan setelah operasi jika ada peningkatan risiko kanker akan kembali.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah pengobatan menggunakan bahan kimia untuk membunuh sel kanker.

Cara ini dapat diberikan melalui pembuluh darah atau diambil dalam bentuk pil. Terkadang kedua metode ini juga digunakan secara bersamaan.

Cara mencegah kanker leher rahim atau kanker serviks

Kamu dapat mengurangi risiko terkena kanker serviks atau kanker leher rahim dengan menghindari faktor risiko penyebab penyakit ini. 

Berikut beberapa hal yang bisa kamu lakukan untuk mencegah terkena kanker leher rahim:

1. Konsultasi dengan dokter terkait vaksin HPV

Melakukan vaksinasi HPV dapat mengurangi risiko kanker serviks dan kanker terkait HPV lainnya. Tanyakan kepada dokter apakah vaksin HPV sesuai untuk kamu.

2. Lakukan tes Pap secara rutin

Tes Pap bisa mendeteksi kondisi prakanker pada serviks, sehingga bisa dipantau atau diobati untuk mencegah kanker serviks.

Sebagian besar organisasi medis menyarankan untuk memulai tes Pap rutin pada usia 21 dan mengulanginya setiap beberapa tahun.

3. Praktik seks aman

Kamu juga dapat mengurangi risiko terkena kanker serviks dengan mempraktikkan seks aman. Mulai dari membatasi  jumlah pasangan seksual dan selalu menggunakan kondom saat berhubungan seks.

Penggunaan kondom juga dapat mencegah kamu terinfeksi atau menularkan penyakit menular seksual dari pasangan.

4. Jangan merokok

Jika kamu tidak merokok, maka jangan pernah mencobanya. Dan jika kamu saat ini merokok, ada baiknya segera hentikan kebiasaan buruk ini.

Jika kamu kesulitan menghentikan kebiasaan merokok, konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan strategi terbaik.

Pastikan untuk mengecek kesehatan Anda dan keluarga secara rutin melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Download di sini untuk berkonsultasi dengan mitra dokter kami.

Berita Terkait
register-docotr