Kamus Penyakit

Penyakit Albuminuria

December 12, 2020 | Fitri Chaeroni
no-image

Pernahkah kamu mendengar tentang proteinuria atau penyakit albuminuria? Jika ditelisik, kondisi ini lebih menjadi sebuah gejala atau tanda dari sebuah penyakit tertentu.

Berikut ulasan lengkap mengenai penyakit albuminuria mulai dari penyebab, gejala, cara mengobati, hingga cara mencegahnya!

Apa itu penyakit albuminuria?

Penyakit albuminuria adalah kondisi di mana terdapat terlalu banyak protein bernama albumin di dalam urine. Albumin adalah sejenis protein yang biasanya ditemukan di dalam darah.

Protein albumin adalah nutrisi penting yang membantu membangun otot, memperbaiki jaringan, dan melawan infeksi. Tapi protein ini seharusnya ada dalam darah, bukan pada urine.

Kondisi albuminuria atau proteinuria dapat menjadi tanda atau gejala adanya penyakit tertentu pada organ ginjal kamu. Sebab ginjal yang sehat tidak membiarkan albumin mengalir dari darah ke urine.

Apa penyebab penyakit albuminuria?

Penyebab penyakit albuminuria adalah adanya kerusakan pada ginjal. Protein yang masuk ke dalam urine merupakan akibat dari kegagalan glomerulus dalam menyaring produk limbah dan kelebihan air dari darah.

Dalam banyak kasus, albuminuria atau proteinuria disebabkan oleh kondisi medis yang relatif jinak (non-kanker) atau sementara.

Berikut beberapa kondisi medis yang dapat memicu albuminuria:

  • Gangguan kekebalan seperti lupus dan sindrom Goodpasture
  • Peradangan akut pada ginjal (glomerulonefritis)
  • Kanker sel plasma (multiple myeloma)
  • Hemolisis intravaskular, yaitu penghancuran sel darah merah dan pelepasan hemoglobin dalam aliran darah
  • Penyakit kardiovaskular
  • Pada penderita diabetes, penyebab utama albuminuria adalah kadar glukosa darah yang tinggi selama beberapa tahun
  • Tekanan darah tinggi juga dapat menyebabkan perkembangan kerusakan ginjal.
  • Preeklampsia, suatu kondisi yang dapat mempengaruhi wanita hamil, termasuk tekanan darah yang sangat tinggi juga merupakan penyebab potensial lain dari ditemukannya protein dalam urine
  • Kanker ginjal
  • Gagal jantung kongestif
  • Dehidrasi, peradangan, dan tekanan darah rendah
  • Olahraga atau aktivitas yang intens
  • Stres emosional
  • Terapi aspirin
  • Paparan dingin

Siapa saja yang lebih berisiko terkena penyakit albuminuria?

Orang yang berisiko tinggi terkena penyakit ginjal harus menjalani tes kadar albumin dalam urine secara rutin di dokter. Hal ini untuk mengetahui adakah risiko penyakit albuminuria.

Mereka yang berisiko tinggi terkena penyakit albuminuria termasuk:

  • Penderita diabetes
  • Orang dengan tekanan darah tinggi
  • Orang dengan riwayat keluarga gagal ginjal
  • Orang yang berusia 65 tahun atau lebih

Apa gejala dan ciri-ciri penyakit albuminuria?

Pada banyak kasus, orang yang mengalami penyakit albuminuria tidak menemukan atau mengalami gejala tertentu sampai penyakit mereka berkembang makin parah.

Tanda-tanda albuminuria atau proteinuria hanya akan terlihat setelah ginjal menjadi sangat rusak dan kadar protein dalam urine tinggi. 

Apabila albuminuria mulai ke tahap serius, maka seseorang mungkin akan mengalami beberapa gejala atau tanda berikut ini:

  • Lebih sering buang air kecil
  • Sesak napas
  • Kelelahan
  • Mual dan muntah
  • Bengkak di wajah, perut, kaki atau pergelangan kaki
  • Kurang nafsu makan
  • Kram otot di malam hari
  • Bengkak di sekitar mata, terutama di pagi hari
  • Urine berbusa atau berbuih

Apa saja komplikasi yang mungkin terjadi akibat penyakit albuminuria?

Melansir MedScape, berikut beberapa kemungkinan komplikasi dari penyakit albuminuria:

  • Edema paru akibat kelebihan cairan
  • Cedera ginjal akut akibat deplesi intravaskular dan penyakit ginjal progresif
  • Peningkatan risiko infeksi bakteri, termasuk peritonitis bakterial spontan
  • Peningkatan risiko trombosis arteri dan vena, termasuk trombosis vena ginjal
  • Meningkatnya risiko penyakit kardiovaskular

Bagaimana cara mengatasi dan mengobati penyakit albuminuria?

Untuk mengatasi albuminuria harus diketahui apa faktor penyebab atau kondisi medis yang memicu kondisi tersebut. Cara mengatasi dan mengobati albuminuria umumnya dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu:

  • Perawatan nonspesifik: Perawatan yang dapat diterapkan terlepas dari penyebab yang mendasari, dengan asumsi pasien tidak memiliki kontraindikasi terhadap terapi
  • Perawatan khusus: Perawatan yang bergantung pada kondisi medis yang mendasari

Perawatan albuminuria di dokter

Perawatan tergantung pada kondisi mendasar yang menyebabkan albuminuria atau proteinuria. Setiap kondisi membutuhkan perlakuan yang berbeda.

Jika penyakit ginjal dikonfirmasi, dokter akan membuat rencana perawatan yang tepat.

  • Jika penyebabnya adalah penyakit ginjal dokter mungkin akan membuat rencana perawatan yang termasuk pengobatan, perubahan pola makan, penurunan berat badan dan olahraga.
  • Jika terjadi pada pasien diabetes dan hipertensi, maka pasien mungkin memerlukan pengobatan tekanan darah, dan mereka yang menderita diabetes harus mengontrol gula darahnya.
  • Pasien diabetes harus menjalani tes darah glomerular filtration rate (GFR) setiap tahun dan mungkin dirujuk ke dokter spesialis ginjal.
  • Wanita hamil dengan preeklamsia harus diawasi dengan cermat. Kondisi ini, meski serius selama kehamilan, biasanya sembuh dengan sendirinya begitu bayi lahir.

Jika albuminuria tidak disertai diabetes, tekanan darah tinggi atau kondisi medis lainnya, obat tekanan darah mungkin diresepkan untuk mencegah kerusakan ginjal.

Tekanan darah dan urine harus diperiksa setiap enam bulan untuk memastikan tidak ada penyakit ginjal. Sedangkan untuk pasien dengan albuminuria ringan atau sementara, pengobatan mungkin tidak diperlukan.

Cara mengatasi albuminuria secara alami di rumah

Untuk mengatasi atau mengobati penyakit albuminuria di rumah, kamu juga bisa melakukan perubahan gaya hidup untuk menjaga kesehatan ginjal.

Kamu juga mungkin dapat bekerja sama dengan ahli diet yang dapat membantu merencanakan makanan dan mengubah kebiasaan makan.

Berikut beberapa pola hidup yang baik dilakukan oleh penderita albuminuria:

  • Menurunkan berat badan, jika kamu kelebihan berat badan
  • Hindari makanan tinggi natrium atau garam
  • Makan jumlah dan jenis protein yang tepat
  • Olahraga rutin
  • Berhenti merokok

Apa saja obat albuminuria yang biasa digunakan?

Obat yang diberikan pada pasien kembali lagi akan bergantung apa kondisi medis yang mendasari albuminuria pada pasien.

Setiap pasien harus mengonsumsi obat albuminuria berdasarkan resep dokter untuk mencegah terjadinya darurat medis.

Obat albuminuria di apotik

Pasien biasanya akan diberikan obat penurun tekanan darah yang disebut ACE inhibitor atau ARB. Obat ini berfungsi mengurangi albuminuria pada pasien.

Penghambat ACE mengurangi pemecahan bradikinin (vasodilator arteriol eferen), mengembalikan selektivitas ukuran dan muatan ke dinding sel glomerulus, dan mengurangi produksi sitokin, seperti mengubah faktor pertumbuhan-beta (TGF-beta), yang mempromosikan glomerulosklerosis dan fibrosis.

Berikut beberapa obat albuminuria lain yang mungkin akan diberikan selama perawatan:

  • Lisinopril (Zestril, Prinivil)
  • Ramipril (Altace)
  • Captopril
  • Enalapril (Vasotec)
  • Candesartan (Atacand)
  • Eprosartan (Teveten)
  • Irbesartan (Avapro)
  • Losartan (Cozaar)
  • Olmesartan (Benicar)
  • Valsartan (Diovan)
  • Furosemide (Lasix)
  • Bumetanide (Bumex)
  • Ethacrynic acid (Edecrin)
  • Metolazone (Zaroxolyn)
  • Hydrochlorothiazide (Microzide), dll

Obat albuminuria alami

Sebelum mengonsumsi obat apapun untuk mengobati penyakit albuminuria, kamu harus berkonsultasi dengan dokter. Meskipun obat tersebut dicap sebagai obat herbal alami.

Apa saja makanan dan pantangan untuk penderita albuminuria?

Jika kamu telah didiagnosis dengan albuminuria, dokter mungkin merekomendasikan beberapa atau semua rekomendasi diet di bawah ini:

1. Renal diet

Renal diet atau diet ginjal artinya kamu disarankan mengonsumsi makanan yang baik untuk kesehatan ginjal.

Ini termasuk makanan yang rendah natrium, kalium, magnesium, dan protein. Membaca label pada makanan sangat membantu untuk mengetahui jenis kalori, lemak dan protein yang kamu konsumsi. Diskusikan hal ini dengan dokter.

2. Batasi konsumsi karbohidrat

Karbohidrat, baik yang sederhana (seperti buah dan gula) atau kompleks, (seperti pasta dan sereal), memiliki pengaruh terbesar pada kadar gula darah, yang penting jika kamu memiliki masalah ginjal akibat diabetes.

Selain itu, kelebihan asupan karbohidrat ke dalam tubuh kita juga diubah menjadi lemak. Secara umum, diet harus memasukkan sekitar 50 persen karbohidrat.

Hindari gula, dan sebagai gantinya, gunakan pemanis buatan, seperti aspartam atau sakarin, untuk membantu kamu menurunkan berat badan, atau mempertahankan berat badan saat ini.

3. Batasi konsumsi protein

Protein yang dimaksud berasal dari makanan yang tinggi protein termasuk semua jenis daging. Makanan harus terdiri dari 15-20 gram protein jika kamu memiliki gejala albuminuria.

Kerusakan jangka panjang pada ginjal dapat diperbaiki dengan membatasi protein, jika kamu penderita diabetes atau mengalami masalah ginjal.

4. Perbanyak sayuran segar dan serat

Tingkatkan konsumsi sayuran segar dan asupan serat, kamu dianjurkan mengonsumsinya hingga 55 gram serat per hari. Serat dan sayuran segar membantu menjaga kebiasaan buang air besar secara teratur, dan dapat mencegah kanker tertentu.

Namun, kamu harus menghindari makanan yang tinggi kalium dan magnesium. Makanan yang tinggi kalium termasuk kebanyakan buah dan sayuran segar. Beberapa contoh spesifik meliputi:

  • Jeruk dan jus jeruk
  • Sayuran berdaun hijau, seperti bayam dan sayuran (collard dan kangkung)
  • Kentang

5. Batasi makanan berlemak

Ada banyak jenis lemak, termasuk yang dikenal sebagai lemak baik dan buruk. Hal termudah untuk diingat adalah membatasi asupan lemak dan minyak jenuh.

Bagaimana cara mencegah penyakit albuminuria?

Penyakit albuminuria (proteinuria) tidak dapat dicegah, tetapi dapat dikontrol.

Banyak kondisi medis penyebab albuminuria dapat dirawat (diabetes, tekanan darah tinggi, preeklamsia dan penyakit ginjal), memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk memperbaiki kondisi tersebut.

Konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference

Medscape. Diakses pada 3 Desember 2020. Proteinuria

National Kidney Foundation. Diakses pada 3 Desember 2020. Albuminuria

NIH. Diakses pada 3 Desember 2020. Albuminuria: Albumin in the Urine

Diabetes UK. Diakses pada 3 Desember 2020. Proteinuria (Albuminuria)

Cleveland Clinic. Diakses pada 3 Desember 2020. Proteinuria

Chemocare. Diakses pada 3 Desember 2020. Proteinuria

    Berita Terkait
    register-docotr