Kamus Penyakit

Tak Cuma Mulut Berbusa, Ini Ciri-ciri Lain Anjing Terinfeksi Rabies

June 18, 2020 | Richaldo Hariandja | dr. Pitoyo Marbun
no-image

Mengenal ciri-ciri anjing rabies bukan hanya penting bagi para pemilik hewan berbulu ini, melainkan juga bagi semua orang. Ini karena virus yang menyebabkan penyakit ini berbahaya, termasuk bagi manusia.

Penyakit rabies ditemukan di banyak tempat. Setiap tahunnya, penyakit rabies menyebabkan kematian lebih dari 50 ribu manusia dan jutaan hewan di seluruh dunia.

Meskipun bisa mengenai seluruh mamalia, nyatanya penyakit ini lebih banyak diasosiasikan sebagai penyakit pada anjing. Itu sebabnya, negara seperti Amerika Serikat mewajibkan anjing peliharaan untuk divaksinasi.

Penyebab terjadinya penyakit rabies

Hewan yang terkena rabies mengandung ribuan virus penyebab penyakit ini di dalam air liur mereka. Itu sebabnya, salah satu cara penularan adalah dengan gigitan, atau kontak air liur tersebut dengan luka yang terbuka.

Di Amerika, pembawa virus penyakit ini adalah hewan liar seperti kelelawar, rakun, sigung hingga rubah. Oleh karena itu, anjing peliharaan akan semakin tinggi risiko terkena penyakit ini ketika sering melakukan kontak dengan binatang-binatang tersebut.

Ciri-ciri dan gejala rabies

Setelah tergigit atau terpapar oleh binatang yang rabies, virus rabies pada anjing tidak akan memunculkan gejala apapun sampai nanti mencapai otak. Setelah itu virus rabies akan melalui masa inkubasi hingga munculnya gejala pertama.

Proses ini memakan waktu mingguan hingga bulanan. Dan ketika gejala muncul, biasanya kematian akan datang dengan cepat.

Fase awal

Ciri-ciri anjing rabies pada fase awal biasanya mirip seperti penyakit flu pada manusia, yaitu:

  • Tidak enak badan
  • Sakit kepala
  • Gatal dan rasa tidak nyaman di lokasi gigitan

Setelah itu, ciri-ciri terjadinya disfungsi otak akut muncul. Anjing kamu akan merasakan tanda sebagai berikut:

  • Gelisah
  • Resah
  • Agresif
  • Mudah marah
  • Anjing yang aktif bisa menjadi malu atau jinak
  • Menggigit dan menggertak-gertak

Ciri-ciri fase lanjutan rabies

Ketika virus rabies mencapai otak dan sumsum tulang belakang, maka dapat muncul ciri-ciri anjing rabies yang aneh sebagai berikut ini:

Kelesuan

Jika anjing kamu mulai terlihat lesu, bisa jadi ini adalah tanda jika dia terkena rabies. Meskipun demikian, kelesuan juga bisa jadi satu tanda penyakit lainnya yang diderita oleh anjing kamu. Untuk lebih pasti, cek ke dokter hewan segera, ya.

Demam

Gejala ini pun sebenarnya gejala yang bisa terjadi pada penyakit lainnya. Saat anjing terinfeksi virus, maka demam menjadi salah satu petunjuk.

Hal ini terjadi karena kenaikan suhu adalah respons utama tubuh atas infeksi virus yang berlangsung di dalam.

Muntah-muntah

Jika anjing kamu mulai muntah-muntah, artinya terjadi pertarungan sistem imunnya dengan virus di dalam tubuh, termasuk rabies. 

Meskipun tidak banyak orang yang melarikan anjingnya ke dokter hewan saat muntah-muntah, tapi ada baiknya kamu mulai waspada dan perhatikan gejala lainnya untuk meyakinkan kamu jika virus rabies menginfeksi anjing kamu.

Produksi air liur yang berlebihan

Ini adalah ciri-ciri anjing rabies paling utama. Ditambah dengan munculnya busa atau buih dari dalam mulut.

Dampak dari kelumpuhan di rahang atau tenggorokan adalah anjing yang rabies biasanya akan kesulitan untuk menelan yang membuat mereka menjadi ngiler atau berbuih. 

Salah satu dampak dari lumpuhnya rahang dan tenggorokan adalah anjing kamu akan kesulitan makan atau minum. Jika sudah demikian, maka akan terlihat jelas ciri-ciri anjing rabies ini.

Sensitif pada suara dan sentuhan

Salah satu ciri anjing rabies adalah mereka menjadi sangat sensitif terhadap beberapa hal, terutama pada cahaya, sentuhan dan suara. 

Photophobia atau sensitif pada cahaya adalah yang paling mudah untuk dilihat, yang membuat anjing kamu menghindari tempat terang atau mereka menjadi menyipitkan mata.

Sementara untuk sensitif pada suara dan sentuhan akan sulit untuk dilihat, karena tingkah laku anjing memang kebanyakan tidak menentu. Sensitivitas ini bisa menjadi sangat berat dan mengakibatkan anjing kejang-kejang.

Ciri-ciri lainnya

Ciri lain yang dapat membuat kamu curiga atau yakin terhadap infeksi rabies pada anjing adalah sebagai berikut:

  • Napas menjadi berat
  • Tersedak
  • Memakan makanan yang tidak biasa
  • Kelumpuhan pada kaki belakang
  • Disorientasi pada tubuh
  • Pupil melebar
  • Lumpuh pada seluruh tubuh

Demikian informasi tentang ciri-ciri anjing rabies yang perlu kamu ketahui. Untuk memastikan lebih lanjut, segera lakukan pemeriksaan ke dokter hewan, ya!

Tingkatkan selalu kewaspadaan kamu terhadap penyakit rabies ini, jaga diri dan binatang peliharaanmu selalu. Jangan ragu untuk konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. Petful.com (2020) diakses 15 Juni 2020. https://www.petful.com/pet-health/warning-signs-of-rabies-in-dogs/
  2. Petcaerx.com, diakses 15 Juni 2020. https://www.petcarerx.com/article/6-symptoms-of-a-dog-with-rabies/1465?__cf_chl_captcha_tk__=1c8264f7ee3510e4dab54e018698f196e2dc87d5-1592227444-0-AZpBJR0PkIkRnUDrvuGPUoRDdujYKJtmyykY1NPEwS3zTvLB-z637lwvD88aN3WAI4KDx4T-c9wQtg8bWBZ8-GpTYVbKlkPNS20Uey_pmIjB2C5HTQThgU6G4S7leWwrK7eUWpT8HTWdUn7tVHzk_xbK8T29YrESnI_z9NQde-oFwXmx1DkeJ7dK5yhALIm1XGXzRFyIPQuja5oAsxpMz42GiYe-LT7sfmL9xE6Erayz8HiP79ACfU09VU4PrHPMtpw0Wd_QfCbgHGQnXr6OXyrxnhUeyneWNcE_9HIepZc3VSKDA03zhLknXt8l2-09HYRCkH7KNiGE4LRF7kW2eilxxAt6QPoWvno322wD8_HpsjQLWhQCGfqv8CmHB8u4IGJSF36VxhgoKIzlPKaio2xfh4c52BDEVhcERNCtXVPyiIwLKeq7zSWE_n3g9sEuls8VPWhv4h_o7lRNgXRBzAPBlim9Wgd1o0P97EuhnrQjJSmB8a2rxmfa5L6UrnpmYIhjTT0LbyvIydCC3EoRDbjeWPH2xDT8uSoTcUdvE7K9
  3. Pets.webmd.com, diakses 15 Juni 2020. https://pets.webmd.com/dogs/rabies-dogs#1
    Berita Terkait
    register-docotr