Kamus Obat

Obat Eperisone untuk Atasi Nyeri Otot: Kenali Manfaat, Dosis Penggunaan hingga Efek Sampingnya!

June 20, 2020 | Dhiamara Arradea
feature image

Kontraktur otot adalah penyebab utama nyeri punggung bawah dan terdiri dari pemendekan otot yang persisten. Jika kamu merasakan gejala di atas, mengonsumsi obat eperisone adalah salah satu solusinya.

Kejang otot atau kram merupakan kontraksi otot yang dirasakan secara tiba-tiba dan tidak disengaja. Gejala ini karena terlalu banyak ketegangan otot sehingga menyebabkan rasa sakit. Gejala ini terkait dengan kondisi seperti nyeri punggung bawah, nyeri leher, dan fibromyalgia.

Kelenturan otot disebabkan oleh cedera pada bagian otak atau sumsum tulang belakang yang terhubung dengan gerakan. Kondisi yang dapat menyebabkan kelenturan otot termasuk multiple sclerosis (MS), cerebral palsy, dan amyotrophic lateral sclerosis (ALS).

Apa itu eperisone?

Eperisone adalah obat antispasmodik yang biasa digunakan untuk melemaskan otot rangka dan otot polos pembuluh darah. Obat ini digunakan untuk mengobati nyeri iskemia dan hipertensi pada otot polos untuk meredakan kelenturan pada otot.

Antispasmodik atau relaksan otot rangka yang bekerja secara terpusat (SMR) bekerja secara terpusat digunakan sebagai tambahan untuk membuat otot istirahat dan terapi fisik untuk membantu meredakan kejang otot.

Mereka bekerja dengan menyebabkan efek sedatif atau dengan mencegah saraf kamu mengirimkan sinyal rasa sakit ke otak. Pelemas otot ini hanya boleh digunakan selama 2 hingga 3 minggu, karena penggunaan jangka panjang masih belum diketahui keamanannya.

Sebuah riset mengatakan eperisone telah direkomendasikan sebagai pelemas otot untuk perawatan kontraktur otot dan nyeri punggung kronis (LBP), tanpa efek obat penenang yang relevan secara klinis pada sistem saraf pusat (SSP).

Dosis penggunaan eperisone

  • Tablet 50 mg

Dosis dewasa untuk penggunaan oral adalah 3 tablet (150 mg eperison hydrochloride) diminum tiga kali dalam sehari, dan dilakukan sesudah makan. Dosis dapat disesuaikan tergantung pada usia pasien dan gejalanya.

  • Butiran 10%

Dosis dewasa untuk penggunaan oral adalah 1,5 g (150 mg eperisone hydrochloride) diminum 3 kali dalam sehari, dan dilakukan setelah makan Dosis dapat disesuaikan tergantung pada usia pasien dan gejalnya.

Komposisi eperisone

  • Tablet 50 mg

Setiap tablet putih yang dilapisi gula mengandung 50 mg eperisone hidroklorida.

Obat ini mengandung lilin carnauba, carmellose, silikon terhidrasi dioksida, selulosa mikrokristalin, titanium oksida, asam stearat, kalsium stearat, sukrosa, bedak, diendapkan kalsium karbonat, pati jagung, lak putih, hidroksipropilselulosa, pullulan, povidone dan makrogol 6000 sebagai bahan tidak aktif.

  • Butiran 10%

Setiap gram butiran putih hingga putih kekuningan mengandung 100 mg eperisone hidroklorida. Ini mengandung carmellose, asam silikat anhidrat ringan, bedak, pati jagung, hidrat laktosa, povidone, polivinil asetal dietilaminoasetat dan makrogol 6000 sebagai bahan tidak aktif.

Obat-obatan resep dibagi menjadi dua kelompok: antispasmodik dan antispastik. Antispasmodik digunakan untuk mengobati kejang otot, dan antispastik digunakan untuk mengobati kejang otot. Beberapa antispasmodik, dapat digunakan untuk mengobati kelenturan otot.

Namun, berbeda dengan antispasmodik, antispastik tidak boleh digunakan untuk mengobati kejang otot.

Apa manfaat obat eperisone?

Kelenturan otot, di sisi lain, adalah kejang otot yang terus menerus dan menyebabkan kekakuan, kekakuan, atau sesak yang dapat menghambat kamu untuk berjalan normal, berbicara, bahkan bergerak.

Secara umum manfaat eperisoen adalah untuk melemaskan otot kaku atau tegang otot. Berikut adalah beberapa masalah yang bisa diatasi oleh eperison;

  • Mengatasi nyeri bahu
  • Mengatasi nyeri saraf skiatika
  • Mengatasi nyeri lengan
  • Mengatasi nyeri punggung
  • Mengatasi otot kaku

Eperisone bisa digunakan untuk berbagai macam penyakit yang menyebabkan kejang pada otot. Namun, ada baiknya jika kamu konsultasikan ke dokter terlebih dahulu agar bisa ditangani dengan baik.

Apa fungsi obat eperisone?

Eperison diciptakan kerena memiliki fungsi tersendiri. Dilansir dari practo.com, berikut adalah fungsi dari obat eperisone:

  • Kelumpuhan kejang

Obat ini digunakan untuk pengobatan kelumpuhan kejang. Kondisi kronis dengan kejang otot persisten dan reflex tendon yang berlebihan. Penyebabnya bisa karena penyakit serebrovaskular, kelumpuhan tulang belakang, spondylosis serviks, kelainan pembuluh darah tulang belakang, gangguan tulang belakang, ensefalomielopati, dll.

  • Kelumpuhan motorik

Obat ini digunakan untuk pengobatan kondisi miotonik, yaitu ketidakmampuan untuk mengendurkan otot setelah upaya yang keras, yang disebabkan oleh kondisi seperti sindrom leher, bahu, lengan, nyeri pinggang, dll.

Apa efek sampingnya?

Berikut merupakan efek samping dari eperisone:

  • Signifikan: shock, reaksi anafilaksis (misalnya, kemerahan, gatal, urtikaria, edema, dypnoea), sindrom Steven-Johnson dan nekrolisis epidermal toksik (penyakit kulit yang disebabkan oleh infeksi atau alergi)
  • Gangguan darah dan sistem limfatik: anemia
  • Gangguan jantung: palpitasi
  • Gangguan gastrointestinal: mual, muntah, tidaknyamanan lambung, sakit perut, diare, konstipasi, stomatis, perasaan perut membesar, cegukan
  • Gangguan umum dan kondisi situs admin: Kelemahan, kelelahan, diaphoresis
  • Tingginya BUN (ureum)
  • Gangguan metabilisme dan nutrisi: anoreksia, haus
  • Gangguan musculoskeletal dan jaringan ikat: ketakutan, hipotonia otot
  • Gangguan sistem saraf: sakit kepala, mati rasa pada ekstremitas, tremor, pusing
  • Gangguan kejiwaan: merasa ngantuk dan susah tidur
  • Gangguan ginjal dan urin: proteinuria, retensi urin, inkontinensia urin
  • Gangguan kulit dan jaringan subkutan: ruam, pruritus, eritema multiforme eksudatif
  • Gangguan pembuluh darah: hot flushes

Bagaimana jika dosis terlewatkan?

Minumlah obat sesuai dengan jadwal. Jangan sampai terlewat apalagi menggandakan dosis. Jika hampir waktunya untuk meminum dosis yang berikutnya, maka lewati dosis yang terlewat. Dan jika terjadi overdosis, segera cari pertolongan medis darurat atau hubungi dokter secepatnya.

Peringatan yang harus diperhatikan

Sebelum mengonsumsi obat pelemas otot ini ada baiknya untuk mencari tahu apakah kondisi kamu memungkinkan untuk mengonsumsi obat tersebut. Berikut peringatan dari obat eperisone yang harus kamu ketahui:

  • Kehamilan

Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan pada wanita hamil, kecuali benar-benar diperlukan. Semua risiko dan manfaatnya harus didiskusikan dengan dokter sebelum mengonsumsinya.

Obat ini tidak dianjurkan untuk dikonsumsi oleh ibu menyusui, kecuali jika benar-benar diperlukan. Semua risiko dan manfaatnya harus dikonsultasikan dengan dokter sebelum kamu meminumnya.

Dokter kamu mungkin akan menyarankan untuk menghentikan menyusui sementara atau menghentikan obat berdasarkan kondisi klinis yang kamu alami.

  • Alergi

Obat ini tidak dianjurkan dikonsumsi oleh pasien yang memiliki alergi dengan eperisone atau bahan tidak aktif lainnya yang sejenis dengan eperisone.

  • Populasi lansia

Obat ini harus digunakan dengan hati-hati pada lansia, hal itu dikarenakan peningkatan risiko efek samping yang parah. Pemantauan ketat terhadap pasien ini mungkin diperlukan dalam beberapa kasus.

Penyesuaian atau penggantian dosis yang sesuai dengan alternatif yang sesuai mungkin diperlukan berdasarkan kondisi klinis yang dialami.

  • Penggunaan pada pediatri

Obat ini tidak direkomendasikan untuk digunakan pada pasien di bawah 18 tahun, karena keamanan dan kemanjuran penggunaan tidak ditetapkan secara klinis.

  • Mengemudi dan mengoperasikan mesin

Obat ini dapat menyebabkan gejala pada beberapa pasien. Disarankan tidak melakukan aktivitas apa pun yang membutuhkan kewaspadaan mental yang tinggi seperti mengendarai kendaraan atau mengoperasikan mesin berat.

Apalagi jika kamu merasa sakit kepala selama dalam perawatan menggunakan obat ini.

Petunjuk umum

Minumlah obat ini tepat seperti yang disarankan oleh dokter kamu. Jangan meminumnya dalam jumlah yang lebih banyak atau lebih sedikit dari yang ditentukan. Konsultasikan dengan dokter jika kamu mengalami efek samping yang tidak diinginkan.

Pastikan jangan berhenti mengonsumsi obat ini tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat ini juga harus diminum setelah makan dan dengan meminum air putih akan mempermudah penyerapannya.

Intruksi pemakaian eperisone

Berikut adalah intruksi yang harus diperhatikan selama mengonsumsi obat eperisone:

  • Interaksi dengan alkohol tidak diketahui. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter kamu sebelum dikonsumsi
  • Penggunaan bersamaan dengan metokarbamol dengan tolperisone HCI dapat menyebabkan gangguan akomodasi visual

Risiko konsumsi eperizone

Pemberian resep eperisone harus diperhatikan dengan hati-hati, karena ada beberapa penyakit yang akan memperburuk kondisi jika mengonsumsi obat ini, penyakit tersebut adalah:

  • Pasien dengan riwayat hipersensitivitas obat
  • Pasien dengan gangguan fungsi hati

Jika kamu ingin mengetahui apakah eperisone adalah obat yang kamu butuhkan, silahkan konsultasikan ke dokter kami melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. Patientslikeme.com. Diakses 18 Juni 2020. Whats Is Eperisone Hydrocolide?
  2. Practo.com (2018). Diakses 18 Juni 2020. Eperisone
  3. Mims.com. Diakses 18 Juni 2020. Eperisone
  4. Shijiebiaopin.net (2009). Diakses 18 Juni 2020. Myonal Tablet 50 mg Myonal Granules 10%
  5. Pionas.pom.go.id. Diakses 18 Juni 2020. Eperisone
  6. Healthline.com (2020). Diakses 18 Juni 2020. Muscle Relaxers: A List of Prescription Medications
  7. Pubmed.ncbi.nlm.nih.gov. Diakses 19 Juni 2020. Clinical Eperience With Eperisone in the Treatment of Acute Low Back Pain
  8. Jrnlappliedresearch.com. Diakses 19 Juni 2020. Open Experience with a New Myoleraxant Agent for Low Back Pain
    register-docotr