Kulit & Perawatan Tubuh

Bersifat Sementara, Benarkah Penggunaan Henna Aman bagi Kulit?

April 28, 2021 | Arianti Khairina | dr. Debby Deriyanthi
feature image

Umumnya henna sering digunakan untuk melukis tubuh mempelai wanita dalam beragam upacara adat pernikahan. Selain itu henna tangan hingga saat ini juga dianggap aman karena bersifat sementara. Namun apakah benar, penggunaan henna pada kulit aman? 

Apa itu henna? 

Henna adalah pewarna yang berasal dari semak berbunga kecil. Daun henna dikeringkan dan diubah menjadi bubuk halus. Bedak itu bisa digunakan sementara waktu untuk mewarnai rambut atau melukis di kulit. 

Seni tubuh henna telah digunakan untuk menghiasi tubuh wanita dalam berbagai upacara selama ribuan tahun. Penggunaan henna juga masih dalam upacara keagamaan atau dipakai oleh pengantin wanita dalam pernikahan di beberapa bagian dunia.

Baca Juga: Sebelum Percantik Alis, Cek Dulu Efek Samping Sulam Alis bagi Kesehatan

Apakah penggunaan henna pada kulit aman? 

Melansir penjelasan dari Very Well Family, Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) belum menyetujui henna untuk pewarna kulit di Amerika Serikat. Ini hanya disetujui sebagai bentuk pewarna rambut. Tentu saja, hal itu bukan berarti kamu tidak dapat menggunakan pacar untuk membuat tato henna.

FDA telah memeringatkan bahwa beberapa orang mengalami reaksi kulit yang serius saat tato henna diaplikasikan.

Menurut situs FDA, beberapa masalah kulit yang timbul akibat dari penggunaan henna yaitu kemerahan, lecet, lesi tangisan merah, hilangnya pigmentasi, peningkatan kepekaan terhadap sinar matahari, dan bahkan jaringan parut permanen.

Penting juga untuk diperhatikan bahwa beberapa henna dijual sebagai pacar. Mereka sering muncul dalam warna-warna cerah, seperti biru, hijau, kuning, atau ungu.

Tapi pacar sejati berwarna oranye, merah, atau coklat. Tidak jelas bagaimana henna ini dapat memengaruhi kulit dan kualitas bahan yang digunakan untuk noda kemungkinan besar sangat bervariasi.

Perlu kamu ketahui bahwa FDA dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) di Indonesia sendiri sebenarnya tidak ada aturan ketat soal peredaran henna karena tergolong sebagai kosmetik dan suplementasi, bukan obat medis.

Walaupun hingga saat ini penggunaan henna populer untuk tato kulit, tetapi sebenarnya hanya boleh digunakan sebagai pewarna rambut dan bukan untuk dioles langsung ke kulit tubuh.

Apakah penggunaan henna bisa memicu reaksi alergi?

Menurut penjelasan dari laman WebMD, FDA telah menerima keluhan dari orang-orang yang telah menggunakan produk henna.

Ada laporan tentang reaksi alergi, iritasi kulit, infeksi, dan bahkan jaringan parut. Henna hitam mengandung tambahan warna yang dikenal sebagai PPD, dan dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang. 

Henna sendiri dibuat dari tumbuhan dan biasanya menghasilkan warna coklat, oranye-coklat, atau coklat kemerahan. Bahan lain harus ditambahkan untuk menghasilkan warna lain.

Bahkan produk bernuansa coklat yang dipasarkan sebagai henna mungkin mengandung bahan lain untuk membuatnya lebih gelap atau membuat lukisan pada kulit bisa bertahan lebih lama. 

Meskipun FDA telah menyetujui henna untuk mewarnai rambut, dan PPD digunakan dalam kosmetik sebagai pewarna rambut, tidak satupun dari aditif warna ini yang disetujui untuk diaplikasikan langsung ke kulit.

Penggunaan henna tidak disarankan bagi orang yang memiliki defisiensi G6PD

Henna bisa berbahaya bagi orang dengan defisiensi G6PD, yaitu kondisi di mana tubuh tidak memiliki cukup enzim glukosa-6-fosfat dehidrogenase, yang membantu fungsi sel darah merah.

Jika anak mengalami defisiensi G6PD, kamu mungkin tidak mengetahuinya. Banyak orang tidak memiliki gejala apa pun sampai sel darah merahnya terpapar pada pemicu tertentu.

Bagi sebagian orang, pacar atau henna bisa menjadi pemicu, menyebabkan kerusakan sel darah merah, mengakibatkan berbagai komplikasi medis.

Ini adalah kondisi genetik yang diturunkan dari satu atau kedua orang tua. Namun kondisi ini paling sering terjadi pada pria.

Mereka yang memiliki warisan Afrika paling sering terpengaruh, tetapi itu juga bisa umum di antara individu dengan latar belakang Yunani, Italia, Arab, dan Yahudi Sephardic.

Cara aman menggunakan henna 

Bagi kamu yang ingin menggunakan henna untuk membuat tato di kulit tangan sangat disarankan agar melakukan tes kulit terlebih dahulu. Hal itu untuk mengetahui apakah kamu memiliki alergi atau tidak dan menghindari terjadinya komplikasi. 

Caranya penggunaannya sendiri, kamu bisa langsung oleskan sedikit pasta henna di area kulit tangan yang tertutup. Salah satu contohnya seperti lengan bagian dalam, kemudian tunggu sampai pasta mengering hingga 2-3 jam. 

Apabila selama proses pengeringan henna pada kulit tidak ada reaksi aneh sedikitpun pada, seperti gatal atau kemerahan, maka kamu bisa melanjutkan menggunakan henna secara meluas di kulit tangan.

Tetapi perlu diwaspadai, apabila dalam proses pengeringan selama 2-3 jam tersebut mulai muncul sensasi-sensasi, artinya kamu tidak cocok menggunakan henna. Hentikan penggunaannya sesegera mungkin dan bilas sampai bersih pakai air mengalir dan sabun.

Baca juga: Bolehkah Anak-Anak Memakai Kuteks? Pahami Bahayanya Dulu Moms

Jenis henna yang aman digunakan 

Seperti dilansir dari laman NHS, jenis henna asli yang umumnya aman digunakan, berwarna oranye, dengan semburat merah atau coklat. Kemudian sangat tidak dianjurkan untuk memilih henna berwarna hitam, karena bisa dipastikan bahwa warna tersebut bukanlah henna yang asli. 

Supaya lebih aman, pilihlah produk henna yang benar-benar terjamin alami dan berkualitas. Sebaiknya jangan mudah tergiur dengan harga produk yang murah dan jasa tato artis yang mematok harga di bawah normalnya.

Konsultasikan masalah kesehatan kamu dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. Verywellfamily.com (2020) diakses pada 27 April 2021. Henna Tattoos and Teen Safety
  2. Webmd.com (2020) diakses pada 27 April 2021. Henna Tattoo Reactions
  3. Nhs.uk (2018) diakses pada 27 April 2021. Dangers of black henna 
    register-docotr