Info Sehat

5 Ciri Pembengkakan Jantung dan Metode Perawatan untuk Mengatasinya

December 8, 2020 | Dewi Nurfitriyana | dr. Debby Deriyanthi
feature image

Dikenal dengan istilah kardiomegali, pembengkakan jantung terjadi ketika ukuran jantung yang semula sebesar kepalan tangan, menjadi lebih besar daripada itu.

Kondisi ini umumnya adalah gejala yang menunjukkan masalah kesehatan tertentu. Untuk lebih jelasnya, kamu bisa mengetahui apa penyebab dan cara mengatasi pembengkakan jantung lewat ulasan berikut ini.

Sekilas tentang pembengkakan jantung

Dilansir dari Mayoclinic, istilah “kardiomegali” mengacu pada pembesaran jantung yang terlihat pada tes pencitraan apa pun, termasuk rontgen dada.

Penyebabnya ada bermacam-macam, mulai dari stres jangka pendek seperti kehamilan, atau kondisi medis tertentu, misalnya seperti otot jantung yang melemah.

Kondisi-kondisi tersebut dapat menyebabkan otot jantung menebal, atau membuat salah satu bilik jantung membesar. Tergantung pada kondisinya, pembengkakan jantung ada yang bersifat sementara maupun permanen.

Baca juga: Yuk, Kenali Bagian-Bagian Jantung dan Fungsinya agar Lebih Paham Menjaga Kesehatannya!

Apa faktor risiko jantung bengkak?

Beberapa orang lebih berisiko daripada yang lain dalam mengembangkan kardiomegali ringan. Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko ini antara lain adalah:

  1. Penyalahgunaan alkohol atau narkoba
  2. Penyakit jantung bawaan
  3. Diabetes
  4. Riwayat keluarga penyakit jantung
  5. Pernah mengalami serangan jantung atau penyakit jantung
  6. Hipertensi
  7. Gaya hidup tidak aktif
  8. Kegemukan, dan
  9. Gangguan tiroid.

Gejala pembengkakan jantung

Dilansir dari Healthline, kondisi ini terkadang tidak disertai oleh pertanda apapun. Tak heran banyak orang yang tidak sadar bahwa ia mengalami gangguan ini. Akan tetapi ketika timbul gejala, maka yang umum terlihat di antaranya adalah:

  1. Sesak napas
  2. Irama jantung tidak teratur (aritmia)
  3. Bengkak di kaki dan pergelangan kaki yang disebabkan oleh penumpukan cairan (edema)
  4. Kelelahan, dan
  5. Pusing.

Adapun gejala yang mengindikasikan keadaan darurat medis meliputi:

  1. Nyeri dada
  2. Kesulitan mengatur napas
  3. Nyeri di lengan, punggung, leher, atau rahang
  4. Pingsan.

Penyebab pembengkakan jantung

Jantung membesar diakibatkan kondisi bawaan kamu sejak lahir. Selain itu, kondisi ini juga bisa dipicu oleh beberapa gangguan kesehatan lainnya seperti:

Tekanan darah tinggi (Hipertensi)

Hipertensi akan membuat jantung memompa darah dengan kekuatan yang lebih besar dari biasanya. Inilah yang membuat jantung semakin tertekan, dan pada akhirnya mengalami pembengkakan.

Kardiomiopati

Jantung yang ‘melebar’ adalah salah satu jenis kardiomiopati yang paling umum.

Gejala lain yang dialami pasien biasanya adalah sesak napas dan pembengkakan pada pergelangan kaki. Ada 2 jenis kardiomiopati yang dikenal di dunia kesehatan:

1. Kardiomiopati dilatif

Jenis ini ditandai dengan perluasan dan gangguan pada ventrikel kiri yang merupakan ruang pompa utama jantung. Kardiomiopati dilatif adalah alasan utama jantung membesar.

2. Kardiomiopati hipertrofik

Ini terjadi saat sel-sel otot jantung menjadi lebih besar, dan dinding ventrikel menjadi lebih tebal.

Penebalan dinding ventrikel ini dapat menghambat aliran darah yang pada akhirnya membuat jantung jadi membengkak.

Miokarditis

Ini merupakan infeksi jantung yang umumnya disebabkan oleh virus. Penderitanya mungkin akan menunjukkan gejala penyakit akibat virus terlebih dahulu, lalu diikuti gejala gagal jantung seperti kardiomegali.

Penyakit katup jantung

Ketika katup jantung mengalami kerusakan, bisa jadi darah akan mengalir ke belakang, yang berarti ruang jantung yang terkena harus berkontraksi dengan kekuatan lebih besar dari biasanya.

Serangan jantung sebelumnya

Otot jantung yang melemah juga dapat membesar untuk memenuhi kebutuhan pemompaan darah ke seluruh tubuh.

Penyakit tiroid

Kondisi tiroid yang tidak diobati dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, kadar kolesterol darah tinggi, detak jantung tidak teratur, dan pembesaran jantung.

Obesitas

Lemak yang terlalu banyak merupakan faktor risiko tekanan darah tinggi, yang pada akhirnya dapat menyebabkan pembesaran jantung.

Usia tua

Seiring bertambahnya usia, arteri akan kehilangan sebagian elastisitasnya. ‘Pengerasan’ pembuluh darah ini akan menyebabkan tekanan darah tinggi, yang merupakan faktor pemicu jantung membengkak.

Penyebab kardiomegali ringan sementara

Pembengkakan jantung juga bisa terjadi dalam skala ringan, dan ini disebabkan oleh beberapa faktor meliputi:

  1. Asupan alkohol yang berlebihan atau penggunaan obat-obatan
  2. Stres ekstrem dapat menyebabkan kardiomiopati akibat stres akut. Sekitar 75 persen orang dengan kondisi jantung membesar telah mengalami stres emosional atau fisik.
  3. Kehamilan, jantung terkadang bisa membesar di sekitar waktu melahirkan. Jenis kardiomegali ini bisa disebut kardiomiopati peripartum.
  4. Infeksi virus pada jantung, ini biasanya ditangani dengan pemberian obat antivirus.

Baca juga: Wajib Tahu! Ini 7 Manfaat Omega 3 untuk Jantung yang Jarang Diketahui

Diagnosis jantung bengkak

Dokter mungkin akan melakukan beberapa tes berikut dalam rangka memastikan apakah kamu mengalami pembengkakan jantung atau tidak:

Pemeriksaan darah

Tes ini bertujuan untuk melihat beberapa indikator dalam darah yang menunjukkan adanya masalah terkait jantung.

Tes stres

Tes stres melibatkan berolahraga di atas treadmill atau sepeda latihan sambil dihubungkan ke monitor jantung dan tekanan darah. Hasilnya akan menunjukkan fungsi jantung selama aktivitas fisik.

X-ray

X-ray dada dapat menunjukkan kondisi jantung dan paru-paru. Tes lebih lanjut biasanya diperlukan untuk menentukan penyebab gangguan pada kedua organ tersebut.

Ekokardiogram

Tes ini menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar video jantung agar dokter dapat menilai keadaan biliknya.

Hasilnya akan memperlihatkan pembesaran, penyakit jantung bawaan, kerusakan akibat serangan jantung, dan efisiensi di mana jantung memompa.

Tes pencitraan lainnya

CT scan atau MRI scan dapat digunakan untuk mengumpulkan gambar jantung dan dada dalam kualitas yang lebih rinci.

Elektrokardiogram (EKG)

EKG digunakan untuk merekam aktivitas listrik jantung dan mendiagnosis kelainan pada ritmenya.

Biopsi jantung

Menggunakan sebuah tabung yang dimasukkan ke dalam selangkangan dan melalui pembuluh darah ke jantung. Dari sini, sampel kecil jaringan jantung diambil dan dianalisis lebih lanjut ke laboratorium.

Pengobatan terhadap jantung membesar

Metode perawatan kardiomegali akan sangat tergantung pada penyebab yang mendasari munculnya gangguan ini.

Selain menjalani pola hidup sehat misalnya melalui diet, berhenti merokok, dan olahraga, kamu juga bisa diberikan beberapa tindakan sebagai berikut.

Obat-obatan tertentu

Obat yang direkomendasikan akan tergantung pada kondisi yang menyebabkan jantung membesar.

Obat mungkin diresepkan untuk mengobati irama jantung yang tidak normal dan tekanan darah tinggi. Diuretik dapat diresepkan untuk menurunkan tekanan di arteri, sementara antikoagulan dapat mengurangi risiko penggumpalan darah.

Tak jarang pemberian obat-obatan juga bertujuan untuk mengobati penyakit pemicu supaya jantung tidak membesar lebih jauh.

Beberapa obat yang bisa diberikan misalnya, obat untuk membantu mengontrol tekanan darah tinggi (penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE) dan penghambat beta), serta pil diuretik.

Penanaman cardioverter-defibrillator

Jika obat-obatan tidak secara efektif mengobati kardiomegali ringan, atau jika gejala menjadi sedang atau berat. Kamu mungkin perlu menggunakan perangkat medis khusus, misalnya alat pacu jantung.

Alat ini dapat dipasang untuk mengatur detak jantung pada orang yang mengalami kardiomiopati dilatif. Orang dengan aritmia parah mungkin memerlukan implan cardioverter-defibrillator (ICD) untuk memberikan kejutan guna mengontrol ritme jantung.

Ini adalah perangkat yang dimasukkan ke dalam semacam peti untuk memulai ulang fungsi jantung jika berhenti berdetak. Beberapa di antaranya juga dapat membantu jantung memompa lebih efektif.

Operasi

Tindakan ini biasanya diberikan untuk mengatasi permasalahan katup jantung yang rusak. Selain itu, bisa juga diterapkan untuk mengobati penyakit arteri koroner.

Dengan membuka sumbatan di pembuluh darah yang memasok oksigen ke jantung, aliran darah ke otot jantung akan meningkat dan mengurangi risiko pembesaran jantung.

Bergantung pada beberapa faktor, operasi berikut mungkin direkomendasikan untuk orang dengan kardiomegali:

  1. Operasi katup jantung
  2. Operasi bypass koroner
  3. Transplantasi Hati

Perubahan gaya hidup dan pengobatan rumahan

Orang dengan kardiomegali mungkin dapat meringankan gejalanya dengan gaya hidup dan perubahan pola makan berikut:

  1. Berhenti merokok
  2. Menjaga berat badan yang sehat
  3. Memantau tekanan darah secara teratur
  4. Melakukan aktivitas fisik hampir setiap hari dalam seminggu
  5. Membatasi alkohol dan kafein
  6. Tidur 7 sampai 9 jam semalam
  7. Meningkatkan asupan buah dan sayur
  8. Mengganti biji-bijian olahan, seperti roti putih dan pasta, dengan versi gandum utuh
  9. Memotong makanan olahan, tinggi gula, dan tinggi lemak
  10. Mengkonsumsi tidak lebih dari 1.500 miligram garam setiap hari
  11. Mendapatkan bantuan untuk kecanduan alkohol dan obat-obatan.

Baca juga: Jalapeno, Cabai Asal Meksiko yang Bermanfaat untuk Kesehatan Jantung

Risiko komplikasi kardiomegali

Jika tidak mendapatkan penanganan medis dengan segera, kondisi ini sangat bisa menyebabkan beberapa komplikasi yang berbahaya seperti:

Gagal jantung

Bilik jantung sebelah kiri yang membesar sangat dapat menyebabkan gagal jantung, sehingga tubuh tidak akan mendapat aliran darah yang cukup.

Gumpalan darah

Ketika jantung tidak memompa sebagaimana mestinya, darah akan berkumpul dan menggumpal lalu menyebar ke otak dan tersangkut di pembuluh darah. Kondisi ini sangat rentan mengakibatkan terjadinya stroke.

Murmur jantung

Saat katup di jantung tidak menutup dengan benar, ini bisa menciptakan suara abnormal yang disebut murmur.

Gagal jantung

Jika jantung kamu kian membesar dan tidak segera ditangani, besar kemungkinan jantung akan berhenti bekerja dan menyebabkan kematian mendadak.

Pencegahan jantung membesar

Beri tahu dokter jika kamu memiliki riwayat keluarga dengan kondisi yang dapat menyebabkan jantung membengkak, seperti kardiomiopati. Jika kardiomiopati atau kondisi jantung lainnya didiagnosis lebih awal, pengobatan dapat mencegah penyakit memburuk.

Mengontrol faktor risiko penyakit arteri koroner, seperti konsumsi tembakau, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes, juga bisa membantu mengurangi risiko pembengkakan jantung dan gagal jantung dengan mengurangi risiko serangan jantung.

Kamu dapat membantu mengurangi kemungkinan terkena gagal jantung dengan makan makanan yang sehat dan tidak menyalahgunakan alkohol atau menggunakan obat-obatan terlarang.

Mengontrol tekanan darah tinggi dengan diet, olahraga, dan mungkin obat-obatan juga mencegah banyak orang yang memiliki jantung yang membesar untuk mengalami gagal jantung.

Kapan harus ke dokter

Jantung yang membesar lebih mudah diobati jika terdeteksi sejak dini, jadi bicarakan dengan dokter jika kamu punya kekhawatiran khusus mengenai kesehatan jantungmu.

Cari perawatan medis darurat jika kamu memiliki salah satu dari tanda dan gejala ini, yang mungkin berarti kamu mengalami serangan jantung:

Sakit dada

Ketidaknyamanan di area lain di tubuh bagian atas, termasuk satu atau kedua lengan, punggung, leher, rahang, atau perut

Sesak napas yang parah

Dada terasa sesak, dan kamu tidak bisa bernapas seperti biasanya.

Pingsan

Serangan jantung akibat kardiomegali bisa sampai membuat seseorang tidak sadarkan diri. Segera hubungi dokter untuk mendapatkan perawatan medis yang tepat jika kamu mengalami gejala yang satu ini.

Masih punya pertanyaan lain seputar pembengkakan jantung? Konsultasikan masalah kesehatan kamu dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference

What Causes an Enlarged Heart (Cardiomegaly) and How’s It Treated?, https://www.healthline.com/health/enlarged-heart#:~:text=Your%20heart%20can%20become%20enlarged,problems%2C%20or%20high%20blood%20pressure. Diakses pada 30 November 2020

Heart disease – enlarged heart, https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/heart-disease-enlarged-heart Diakses pada 30 November 2020

Enlarged heart, https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/enlarged-heart/symptoms-causes/syc-20355436 Diakses pada 30 November 2020

Enlarged Heart (Cardiomegaly), https://www.webmd.com/heart-disease/guide/enlarged-heart-causes-symptoms-types#2-8 Diakses pada 30 November 2020

 

 

    register-docotr